Monday, 17 July 2017

SUAMI TUAN PUTERI KARYA WARDINA AISYAH

Bab 2
  TAK tuk, tak tuk. Derap kasut tumit tinggi itu membuatkan kesemua pekerja Gemini Holdings bertempiaran lari mencari tempat duduk. Kesemuanya menikus. Buat-buat sibuk dengan kerja masingmasing.
Eshal Rania melangkah masuk. Seperti biasa, wajahnya serius tanpa senyuman. Wajah inilah yang amat digeruni pekerja-pekerja Gemini Holdings. Bagai tikus mereka mencicit kala terdengar derap kasut tumit tinggi milik Eshal Rania. Jangan sampai ada yang tertangkap. Jika tidak, buruk padahnya. Mereka tidak mahu menerima nasib seperti beberapa pekerja Gemini Holdings yang telah dipecat hanya kerana curi tulang ketika masa bekerja. Waktu bekerja adalah masa untuk bekerja. Waktu rehat, buatlah apa saja. Eshal Rania takkan ambil kesah.
Masuk ke dalam biliknya, Eshal Rania menghenyak punggung di atas kerusi kulit kebanggaannya itu. Sudah lima tahun dia bekerja di sini, memegang jawatan sebagai marketing manager. Dia bertanggungjawab memastikan segala produk yang dihasilkan syarikat mendapat sambutan yang menggalakkan. Disebabkan itu, dia serius ketika bekerja. Dia mahu hasil kerja yang tip top!
Eshal Rania buang dengus. Tiba-tiba dia teringatkan kejadian tadi. Ihraz Zahin! Lelaki itu memang suka mencari masalah dengannya. Sejak lelaki itu bekerja sebagai pemandu walid, ada saja masalah yang diciptanya. Eshal Rania kurang berkenan dengan Ihraz Zahin. Dalam ramai-ramai pekerja mereka, cuma Ihraz Zahin seorang yang suka melawan cakapnya. Ada saja arahannya menjadi tanda protes lelaki persis wajah pelakon Korea itu.
“Kak Rania... Abang Zahin tu handsome, kan? Seiras Lee Dong Wook.” 
Itulah kata-kata Eliya Dania ketika hari pertama lelaki itu bekerja sebagai pemandu walid mereka setahun lalu.
Eshal Rania menjulingkan mata ke atas. Lee Dong Wook la sangat! Hatinya mendesis. Rasa tak suka pada Ihraz Zahin membuatkan matanya tidak dapat melihat keseirasan Ihraz Zahin dengan aktor Korea itu. 
Kenapa dia tidak sukakan Ihraz Zahin? Oh... Ada sebab kenapa Eshal Rania tidak sukakan lelaki itu. Pertemuan pertama yang cukup meninggalkan kesan dalam hati. Sejak hari itu, dia sudah menanam rasa benci pada Ihraz Zahin.
“SORRY, kakak. Tumpang tanya boleh tak?”
Terkejut dengan panggilan itu, Eshal Rania berpaling. Matanya mengecil. Seorang lelaki dengan rambut tak bersikat rapi memandang tepat ke wajahnya. Selamba saja lelaki itu memanggilnya dengan panggilan ‘kakak’.
“Excuse me?” ujar Eshal Rania. Tidak dapat menerima hakikat bila lelaki itu memanggilnya ‘kakak’. Sedangkan dia baru berusia dua puluh empat tahun. Masih muda. Entah-entah dia lagi muda jika hendak dibandingkan dengan lelaki selekeh ini.
“Tumpang tanya boleh tak? Kakak...”
“What kakak? Sejak bila I jadi kakak you?!” Tak semena-mena, Eshal Rania naik angin. Laju saja dia menengking. Panas telinga bila lelaki itu asyik memanggilnya kakak. Macamlah dia ini tua sangat!
Terkejut dengan sergahan itu, lelaki itu mengurut dada. Mujur tidak melayang semangatnya.
“Errr...” Kepalanya yang tak gatal digaru.
“You dengar sini, I baru dua puluh empat tahun. Tak layak lagi dipanggil kakak, tau tak? Entah-entah, you lagi tua dari I. So... Jangan sesuka hati nak panggil I macam tu!”
Oh... Eshal Rania betul-betul naik hantu. Pantang baginya bila ada orang memanggilnya dengan panggilan kakak. Terasa seperti sudah tua bangka. Lainlah kalau yang panggil kakak itu adik-adiknya, Eliya Dania atau Elman Syam. Ini tidak! Orang luar yang langsung tak dikenali.
Ihraz Zahin mencebik. “Dua puluh empat tahun. Dah layak sangatlah kena panggil kakak. Tu pun nak marah!”
Telinga Eshal Rania sempat menangkap kata-kata 
lelaki itu.
“What did you say?” tanya Eshal Rania. Mahu lelaki itu mengulangi semula apa yang baru dikatakan.
“Tak ada.” Ihraz Zahin menggelengkan kepala.
“Look here... I tak suka orang asing yang I tak kenal suka hati panggil I kakak! Kita tak ada hubungan adikberadik. So... Jangan sesedap bahasa panggil I kakak. I tak suka! Understand!” Eshal Rania bertegas dengan katakatanya.
Ihraz Zahin mengeluh. Tujuannya datang ke sini untuk berjumpa dengan Datuk Paduka Tengku Azlan. Tak sangka pula dia terperangkap dengan perempuan cerewet ini. Hanya kerana panggilan ‘kakak’ yang ditujukan, perempuan ini mengamuk macam orang meroyan.
“Yalah... Yalah. Lain kali saya tak panggil kakak. I’m so sorry, aunty.” Ihraz Zahin sengaja mahu menambahkan lagi rasa sakit hati gadis di depannya. Panggilan ‘aunty’ sengaja ditujukan kepada gadis itu. Sambil itu, bibirnya mengulum senyum sinis tanda mengejek.
Mata Eshal Rania membulat. Panggilan kali ini benar-benar buat dia meletup. Aunty!!!
TOK-TOK!
Ketukan di muka pintu mematikan lamunan Eshal Rania. Pantas saja lamunannya hilang bertaburan. Hendak dikutip? Huh, jangan harap! Eshal Rania tidak sudi memikirkan perihal lelaki bernama Ihraz Zahin itu. Buat hatinya sakit saja.
Kepala diangkat. Depan mata terlayar wajah Sara, si personal assistant yang kecil molek. Lantas dia menjongket kening.
“Just nak remind bos about the meeting today,” ujar Sara. Sudah menjadi tugasnya sebagai PA mengingatkan ketuanya ini akan hal-hal penting.
“Okey.” Hanya itu jawapan Eshal Rania. Meski mempunyai PA yang sentiasa mengingatkan dia perkara penting, tetapi Eshal Rania tidak pernah lupa jadual waktunya. Diari hitam yang sentiasa diusung ke sana sini itu menjadi tempat rujukan.
Keningnya dijongket semula. Kelibat Sara yang masih tercegat di situ dipandang.
“Yes, Sara? Anything else?” tanyanya bila Sara masih tidak berganjak dari situ.
Sara tayang sengih. Kepalanya digeleng. Kemudian dia meminta diri untuk keluar. Takut kena sound pula. Tapi alhamdulillah, sepanjang tiga tahun menjadi PA kepada Eshal Rania, ketuanya itu belum pernah memarahinya.
Setelah Sara berlalu pergi, Eshal Rania bangun dari duduknya. Kot yang dipakai dikemaskan. Tinggal sepuluh minit sahaja lagi mesyuarat bersama beberapa orang penting dari sebuah syarikat penerbitan luar negara akan berlangsung. Eshal Rania berharap pembentangannya hari ini dapat menarik minat syarikat terkemuka itu untuk bekerjasama bersama Gemini Holdings.

No comments:

Post a comment