Monday, 27 March 2017

JODOH YANG TERTANGGUH KARYA ROSE EZADORA

Bab 3 

AKU masuk semula ke bilik study dan terus mengetuk papan kekunci komputer. Laju pula jari-jari tua ini menekan abjad.
Tiba-tiba aku terdengar azan maghrib dari surau di hujung blok. Sudah maghrib rupanya. Aku menutup komputer dan berjalan ke tingkat atas untuk menunaikan apa yang wajib. Usai maghrib aku turun semula dengan niat mencari ilham. Hari ini tidak banyak yang dapat aku coretkan. Hanya beberapa helai coretan sahaja. Itu pun karakter yang bukan-bukan. Silap hari bulan apabila diedit nanti hanya tinggal sehelai coretan sahaja.
Hesy... Idea hilang hari ini. Nasib baik kunjungan Camelia sekeluarga sedikit sebanyak dapat menghiburkan hatiku terutama dengan telatah si kecil Casandra.
Baru beberapa bulan aku bersara awal, aku sudah tidak tahu apa yang hendak aku lakukan. Bagaimanalah agaknya jika sudah bertahun-tahun menjadi seorang doktor
haiwan pencen? Orang masih lagi bekerja pada usia 50 tahun. Malah ramai yang sanggup bertugas sehingga berusia 60. Tetapi aku mengambil keputusan untuk menamatkan perkhidmatan aku. Cukuplah rasanya aku berkhidmat lebih dari 28 tahun. Berilah peluang kepada orang-orang muda untuk memberikan khidmat mereka.
   Aku dah tak ada apa-apa tanggungan. Daniel, anak lelaki aku sudah mengambil keputusan untuk bermastautin di Switzerland setelah berumah tangga dengan Easter Reinhard, perempuan rakyat Swiss beberapa tahun lalu. Delailah, anak perempuan aku pula bertugas sebagai jururawat di Hospital Kota Kinabalu dan baru sahaja berumah tangga. Kini dia mengikut suaminya, Kolonel Mirza, seorang pegawai tentera yang bertugas di Sabah.
Yang tinggal hanyalah Camelia, anak angkatku. Dialah yang rajin menjenguk aku.
  AKU ke dapur memanaskan lauk yang telah dibekalkan oleh Camelia petang tadi. Masak lemak pisang muda dan ayam goreng berempah. Nampak sedap. Camelia memang pandai memasak. Mungkin disebabkan minat dan juga mewarisi bakat daripada arwah ibunya. Gulai lemak pisang muda aku kunyah perlahan. Lauk kampung ini mengingatkan aku kepada seseorang. Arwah suamiku. Kenapalah aku asyik terkenangkan dia sejak akhir-akhir ini walaupun sudah 7 tahun dia pergi meninggalkan aku? Sedangkan aku tak pernah lupa menghadiahkannya al-Fatihah setiap selesai solat. Dia pergi meninggalkan aku yang belum puas berkasih sayang dengannya. 20 tahun berkongsi kasih. Rasa terlalu singkat. Tetapi Ilahi lebih menyayanginya. Dia pergi tanpa aku duga. Menjadi mangsa langgar lari. Sehingga kini tidak diketahui siapakah yang bertanggungjawab atas kemalangan itu. Yang pasti ia meragut beberapa nyawa termasuk arwah suamiku.
Sekali lagi aku reda. Reda dengan pemergian orang yang amat aku sayang. Sudah sampai ajalnya. Tuhan lebih mengasihinya. Aku bersyukur kerana Dia meminjamkan lelaki itu untuk menemankan aku. Walaupun tidak sehidup semati, namun kehadiran lelaki itu cukup memberi makna yang besar dalam hidupku.
“Abang, Lyna rindu abang.” Terkeluar suara hatiku dengan air mata bergenang.
  Aku sapu air mata dengan belakang tangan. Kemudian aku tenung gulai pisang tidak berkelip. Air mata aku tahan dari keluar. Tetapi aku tidak mampu. Air mata tetap mengalir di pipi tua aku.
“Gulai lemak. Kerana gulai lemak pisang muda ini aku terikat denganmu,” bisik hati kecilku.
GULAI lemak pisang muda membawa aku mengelamun jauh ke waktu silam. Teringat aku insiden 23 tahun lalu di bulan September. Aku tidak berapa ingat tarikh yang tepat.
“Liaaa...” Lembut sahaja aku memanggil Camelia tetapi Camelia tetap berlari meninggalkan aku yang sibuk hendak mengambil barang di dalam kereta.
“Lia… Lia sayang. Jangan berlari, nak. Nanti jatuh,” tegurku kepada Camelia yang sedang terkedek-kedek berlari hendak memasuki lif yang sudah terbuka.
Camelia, budak perempuan yang berusia tidak sampai dua tahun dan baru beberapa bulan di bawah jagaan aku. Lif memang sudah terbuka. Hanya menunggu untuk aku dan Lia masuk rupanya. Camelia sudah berada di dalam lif. Nasib baik ada insan yang baik hati sanggup menunggu aku.
“Terima kasih, encik...” kataku apabila melihat lif tersebut sudah ada penghuni. Seorang lelaki yang sedang menjinjing beg kerja. Air mukanya nampak bersih serta berkulit sawo matang. Jambang juga nampak dijaga kemas.
Aku terus memegang tangan Camelia dan tangan sebelah lagi cuba menekan angka 8. Tetapi jari aku terhenti daripada menekan butang 8 kerana ia sudah sedia menyala. Aku toleh ke arah lelaki itu yang hanya menumpukan pandangannya ke arah lampu lif. Aku tidak pernah bertemu dengan lelaki itu. Penghuni baru agaknya. Nampak gayanya lelaki itu juga akan turun di tingkat 8. Sama tingkat dengan aku. Aku yang sarat dengan beg bekalan Camelia serta beg tangan, membuatkan agak susah mengawal Camelia yang ingin bebas. Orang baru dapat kaki, memang hendak berjalan sahaja. Tidak mahu dipegang.
Lelaki itu menoleh. Mungkin perasan dirinya diperhatikan.
 “Anak ke?” tanyanya.
Hanya anggukan yang aku berikan.Nak menguratlah tu, bisik hati kecilku.
“Beri saya beg besar tu. Kita turun di tingkat yang sama,” kata lelaki itu ingin membantu.
Amboi hendak berbudi pula dia. Tidak takutkah nanti lebam biji mata ditumbuk suami perempuan yang cuba dibantu? Kan dah tahu aku ni ada anak. Jika ada anak, pasti ada bapa kepada budak tersebut!
“Tak apa. Terima kasih,” jawab aku cuba jual mahal. Lagak seperti bodoh sombong sahaja. Sebenarnya aku malas hendak terhutang budi dengan sesiapa. Nanti banyak soalan yang aku kena jawab.
Mata aku asyik memandang ke butang lif yang menyala dari satu tingkat ke satu tingkat. Aku tidak sedar rupanya Camelia sudah memimpin tangan si lelaki itu.
Aduh, Lia! Itu bukan ayah. Aku sudah menggelabah! Segera aku leraikan tangan Camelia.
“Maaf, encik,” jawabku sepatah.
Dia hanya pandang dan senyum. Aku segera kelek Lia walaupun agak sukar.
“Puan, bagi saya bantu puan. Lagipun kita turun sama tingkat, kan?” Ulangnya lagi seperti mendesak.
Ting. Bunyi lif memberi isyarat sudah sampai di tingkat 8.
Mahu tidak mahu, aku terpaksa juga menerima pertolongan lelaki itu. Malu juga kerana tadi jual mahal konon. Tetapi sombong bodoh sebenarnya.
“Unit mana?” tanyanya lagi.
“808,” jawabku pendek.
“Laaa... Saya 810. Sebelah aje. Kita ni berjiran rupanya,” katanya dengan senyuman.
Manis pula aku lihat wajahnya apabila dia tersenyum.
Dia tersenyum tetapi aku mengerutkan muka apabila dia menyebut unit 810. Memang unit 810 hanya bersebelahan dengan unit aku. Sudah dua tahun aku menyewa di apartmen ini. Tetapi aku tidak pernah pula tahu yang lelaki itu jiran aku. Setahu aku, jiran sebelah unit aku itu ialah Kak Rozi dan Abang Marzuki sekeluarga. Ke mana pula mereka pergi? Tidak pula aku dengar yang mereka sudah berpindah. Baru kelmarin aku nampak Joey, anak lelaki mereka pulang dari sekolah. Yang lelaki ini siapa pula?
Aku turunkan Camelia tetapi tangannya masih aku pimpin. Kemudian tangan meraba-raba ke dalam beg tangan, mencari kunci rumah.
“Terima kasih,” ucap aku setelah dia meletakkan beg bekalan Camelia betul-betul di hadapan aku. Dia hanya tersenyum dan terus menyeluk poket beg yang dijinjingnya. Kemudian dia mengeluarkan kunci lalu masuk ke unit 810.
Sah! Nampaknya lelaki itu penghuni baru unit tersebut. Yang aku hairan, kenapa Kak Rozi tidak beritahu yang mereka sudah berpindah? Setahu aku, unit tersebut milik mereka. Bukannya menyewa seperti aku.
Hesy, misteri betul. Kak Rozi dah jual unit itu agaknya.
Yang aku hendak pecahkan kepala fikirkan perkara itu buat apa? Bukannya lelaki itu memecah masuk. Dia ada kunci!
Jadi apa masalahnya lagi?
Aku pun bukannya selalu keluar. Hidup aku hanya di hospital haiwan dan rumah. Dan kini sejak ada Camelia, sekali-sekala aku ke taman permainan jika ada kelapangan. Membawa Camelia bermain di sana.
Ah, pedulilah siapa yang duduk di unit itu. Janji dia tidak mengganggu aku, bisik hati kecilku. Tetapi hati ini jahat pula. Masih hendak berkata kata.
Wahai hati, biarkan sahaja. Bukan ada kena mengena pun dengan diri aku. Asyik teringat aje. Buat aku runsing.


                                  Bab 4

SEPERTI biasa, aku mandikan Camelia kemudian bermain dengannya sebelum masak yang ringkas untuk mengisi perut aku. Janji kenyang. Goreng telur dengan kicap pun sedap. Kena pula nasi panas! Yummy!
Sedang aku leka bermain bersama Camelia, aku dengar pintu depan seperti dibuka. Terdengar kunci berlaga. Aku tahu siapa yang baru balik. Dian, teman serumah aku. Aku berkongsi menyewa apartmen ini dengan Dian yang bekerja sebagai setiausaha di Sime Darby. Bukan aku tidak mampu untuk menyewa satu unit, tetapi aku perlukan seorang teman. Sekurang-kurangnya jika apa-apa berlaku, sakit pening, ada juga teman yang mengetahui. Lagipun Dian anak saudara salah seorang rakan sejawat aku di hospital. Sudah dua tahun bersama. Setakat ini kami sangat rapat bagaikan saudara.
“Yan...” Aku memulakan perbualan.
Dian baru sahaja melabuhkan punggungnya tetapi aku sudah ajukan soalan. Tidak sempat-sempat hendak meluahkan apa yang terbuku dalam hati.
“Hemmm...” jawab Dian sambil lewa.
Malas melayan aku. Dia penat agaknya.
“Kau tahu tak pasal jiran kita?” tanya aku.
Dian menoleh. Terkejut agaknya. Lain macam sahaja soalan aku hari ini. Jiran sebelah!
“Jiran yang mana?” tanya Dian kerana jiran satu lagi dihuni oleh 3 orang lelaki bujang.
“Jiran sebelah. Rumah Kak Rozi. Kak Rozi tu pergi mana?” tanyaku kepada Dian yang sedang menonton TV.
Dian mengalihkan pandangannya ke peti TV. Cerita tidak menarik. Keluarga Kak Rozi, mana hendak menarik?
Berkerut muka Dian.
“Kenapa dengan Kak Rozi? Dia pergi mana pula?” soal Dian.
Hampeh betul budak ni. Sepatutnya aku dapat jawapan. Bukan dapat satu lagi soalan.
“Taklah... Tadi masa aku balik dari taska, ada sorang mamat ni satu lif dengan aku. Lepas tu... you know what?” Aku pula hendak berteka-teki dengan si Dian.
Dian mengerutkan lagi mukanya dengan teka-teki aku. Ada-ada aje Cik Ilyna Suffiyah, si minah sengal.
“What?” tanya Dian dengan nada tidak sabar.
“That guy turun tingkat ni dan masuk rumah Kak Rozi tu. Tapi dia ada kuncilah,” jelas aku agar Dian mengerti dengan soalan yang baru aku ajukan kepadanya.
“Tak tahu pula aku. Setahu aku dia ada aje. Baru kelmarin aku nampak anak lelaki dia kat luar dengan kawan dia,” jawab Dian.
“Aku pun nampak,” jelas aku dengan nada kendur.
17
“Dia ada kunci, ya? Jadi bukanlah pencuri ke apa... Apa yang nak dirisaukan? Cuma bukan Kak Rozi. Itu aje!” kata Dian selamba.
“Hemmm... Aku ingat kau tahu. Rupanya kau macam aku juga tak tahu. Ah, lantaklah. Janji dia tak ganggu kita sudah!” kata aku lagi ingin menyedapkan hati.
Sedangkan dalam hati masih banyak lagi tanda tanya mengenai lelaki misteri itu. Kisah Camelia memimpin tangan si lelaki itu tidak aku bangkitkan. Camelia pun satu, yang main hentam pimpin tangan orang yang tidak dikenali tu buat apa?
Buat malu aje!
GRRRINGGG… Nyaring bunyi grille yang aku tarik kerana hendak mengunci padlock. Camelia aku kepong agar tidak pergi ke mana-mana sementara beg bekalan Camelia aku letak ke tepi.
Sedang aku sibuk hendak menjinjing beg Camelia, aku terdengar pula bunyi grille dari rumah sebelah dibuka. Aku menoleh memandang rumah sebelah.
Aduh, mamat ni lagi, bisik hatiku.
Lelaki itu tersengih sahaja sambil melangkah menjinjing briefcase. Dia mara perlahan ke arah aku. Apa kes pula ni? Aku hanya tercegat sambil memimpin Camelia.
Selama ini aku tidak pernah berselisih dengan sesiapa begini. Secara kebetulan atau mamat tu memang tunggu aku, ya?
Wallahualam! Namun aku cuba mencari
18
jawapannya sendiri dengan mengatakan itu adalah satu kebetulan. Lagipun ini dunia bebas. Takkan aku hendak halang dia jika dia mahu keluar pada waktu begini? Oleh itu Cik Ilyna Suffiyah, jangan perasan orang stalking ke apa, tambah hatiku lagi.
“Mari saya bantu,” katanya perlahan.
Tanpa perlu menunggu kebenaran aku, dia sudah mencapai beg bekalan Camelia yang berada di hadapan aku. Selamba badak aje dia.
“Jangan segan, puan. Saya ikhlas nak membantu. Lagipun kita berjiran,” sambungnya lagi.
Aku terdiam dan hanya membiarkan sahaja beg Camelia berada di tangannya. Kemudian dia berjalan mendahului aku menuju ke pintu lif. Aku bagaikan terpukau! Aku hanya mengekorinya dari belakang sambil mendukung Camelia.
“Saya Fahmi... Mohd Zulfahmi.” Dia memperkenalkan dirinya.
Ada aku tanya? Rasanya tidak? Over peramahlah pula dia ni...
Siapalah agaknya yang nak tahu nama dia?
Tetapi apabila difikirkan, dia sudah membantu aku, takkan aku hendak menyombong pula?
“Lyna...” jawab aku sepatah.
Tak kuasa aku hendak memperkenalkan nama penuhku. Cukuplah dengan nama panggilan aku sahaja. Entah dia ingat entah ke tidak. Silap-silap keluar sahaja dari lif, dia terus lupa nama aku.
“Si comel ni?” soalnya sambil mencuit pipi Camelia.
19
“Lia.” Sepatah lagi dari mulut aku.
“Hemmm... Lia dan Lyna. Lyna... Lia... Pandai beri nama. Mak dengan anak nama dekat-dekat. Dua-dua start dari huruf L dan akhir dengan A,” jawabnya.
Hesy, lelaki ni nak apa sebenarnya?
Ting. Bunyi lif sudah sampai. Kami masuk dan ada beberapa orang penghuni sudah ada di dalam lif.
Keadaan di dalam lif sunyi sepi. Aku dukung Camelia. Sibuk pula Camelia bermain dengan kaca mata aku. Sebaik sahaja keluar dari lif, aku segera menuju ke tempat parkir kereta.
“Puan, ni jangan lupa,” kata lelaki itu.
Aduh! Macam mana pula aku boleh lupa beg bekalan Camelia? Kalut betul aku bila bersama dengan jiran baruku ini. Nasib baik dia ingat. Jika tidak Camelia tidak ada bekalan susu dan Pampers jawabnya.
“Terima kasih,” jawabku secara spontan.
Dia hanya mengangguk lalu meninggalkan aku. Nampak gayanya dia bukan lelaki yang suka mengambil kesempatan. Aku tidak seharusnya bersangka buruk dengannya. Apa namanya tadi? Hemmm... Tak silap aku, namanya bermula dengan huruf F. Itulah, silap sendiri. Tadi tak nak ambil tahu. Sekarang tercari-cari!
Aku menghidupkan enjin kereta lalu memandu kereta Mazda merah menuju ke taska Camelia yang tidak jauh dari apartmen. Dalam fikiran masih tercari-cari nama lelaki itu. Manalah tahu suatu hari nanti diperlukan. Tetapi sayang, tidak ada satu nama pun yang match dengan nama yang aku dengar tadi. Itulah gara-gara sombong, kini sombong memakan diri sendiri. Untuk mengelak dari bertembung dengan lelaki yang aku sudah lupa namanya, nampak gayanya aku kena keluar sedikit awal dari waktu biasa.
“Yes! Esok kena keluar 10 minit lagi awal!” Plot perancangan untuk hari esokku. Aku sengih lagi.

Tuesday, 21 March 2017

JODOH YANG TERTANGGUH KARYA ROSE EZADORA

Bab 2

"Bu ...” 
Aku menoleh ke arah suara Camelia yang 
memandang aku dengan wajah hairan. 
Alamak! Aku mengelamun lagi! Kan dah tertangkap. Malunya aku. 
“Ibu dengar tak apa yang Lia tanya tadi?” soal Camelia dengan raut muka yang masih hairan.
“Hemmm... Tadi Lia tanya apa?” soal aku.
“Lia tanya, ibu nak pergi SPCA tak esok? Kita buat kerja amal sikit. Lia dah lama tak jenguk tempat tu. Tak tahu si comot tu masih ada ke tak. Lia bukan tak nak adopt si comot tu... Tapi si kecil ni bukan faham sangat tentang kucing. Mahu mati kucing tu dibuatnya,” jelas Camelia sambil tersengih. Tangan menggosok kepala Sandra yang kini sudah berada di pangkuannya.
Aku faham situasi Camelia. Tengok apa yang telah dilakukannya kepada si Ginger, kucing Parsi aku. Entah hilang ke mana agaknya sekarang ini. Pastinya kucing itu lari atau menyorok. Mana tidaknya, kunjungan si kecil Casandra dua minggu yang lalu pasti memberi kenangan buruk kepada Ginger. Casandra telah mengetuk kepala Ginger dengan botol susu dan telah menjinjing kucing itu hanya dengan memegang ekor sebelum memeluknya. 
“Bu, mana Ginger? Lia tak nampak pun masa sampai tadi?” soal Camelia. Dia baru perasan si kucing oren itu tidak kelihatan. 
Aku menoleh ke arah tempat Ginger tidur. Memang Ginger tiada. Sudah lesap! 
“Entah! Tapi ibu perasan ada dalam bilik ni tadi. Temankan ibu. Ni entah mana dia hilang. Kejap lagi keluarlah dia tu,” kata aku. 
“Meow... Meow...” Tiba-tiba terkeluar suara Casandra. 
Dia mengerti, ibu tok dan uminya membicarakan tentang Ginger, si kucing oren. Dia membongkok sambil mencekak pinggang. Aku dan Lia hanya tersenyum melihat telatah si kecil Casandra. Comel... Sungguh comel!
“Bu... Alim tengok gate tu kena cat semula. Nak Alim catkan ke?” Tiba-tiba Halim muncul. 
“Suka hati Alim la... Ibu tak kisah. Ibu boleh aje upah sesiapa nanti,” jawabku, beralas. 
“Tak payah upah orang, bu. Alim buatlah nanti,” jawab Halim penuh yakin. 
Aku hanya tersenyum. Dalam hati terasa lega. Aku tahu niat Halim yang jujur ingin membantu aku.
“Abang nak air apa? Lia ambilkan,” tanya Camelia kepada suaminya. 
“Apa-apa aje yang sejuk,” jawab Halim. Kemudian dia membiarkan Casandra berjalan terkedek-kedek mengikut uminya.
Aku dan Halim turut sama ke dapur.
“Esok jadi tak?” soal Camelia kepada aku.
“Jadi apa?” tanya aku sambil menghirup jus. 
Camelia senyum.
“Pergi SPCA tu ke? Lia pergi sorang atau dengan Alim? Habis tu, Sandra macam mana?” sambung aku untuk mendapatkan kepastian.  
“Haah.. Pergi SPCA,” jawab Camelia.
“Esok berapa hari bulan?” tanya aku lagi.
“5 September,” jawab Camelia.
“Lia pergi dengan ibu aje. Alim jaga Sandra kejap. Bukannya lama. Paling lama pun dua tiga jam aje,” jelas Camelia. 
“Boleh tak bang?” tanya Camelia lagi. 
“Bila?” tanya Halim.
“Esok,” jawab Camelia sepatah.
Halim diam. Diam tandanya tidak ada bantahan. 
Camelia tersenyum.
“Hemmm... Pukul berapa nak ambil ibu?” tanya aku lagi. 
“Lapan,” jawab Camelia sepatah.
“Hemmm... Okey. Nanti Lia jangan lupa bawa bekas lauk minggu lepas. Ibu dah simpan kat kabinet dapur tu,” kata aku. 
Camelia hanya mengangguk. Kemudian dia membawa gelas-gelas yang telah kosong ke dapur untuk dicuci. Kemudian dia membuka kabinet dapur untuk mengambil dua bekas makanan lalu dimasukkan ke dalam beg. 
“Kami nak pergi Giant kejap ni. Ibu ada apa-apa nak kirim ke? Ada barang-barang yang tak cukup?” tanya Camelia lagi. 
Aku hanya menggeleng. 
“Kalau macam tu, esok kita jumpa. Dah, jom bang,” ajak Camelia ingin meminta diri untuk pulang.
“Nanti teman ibu tok lagi tau? Bye sayang...” ucap aku sambil melambai ke arah Casandra yang turut membalas lambaian aku.
Perlahan Camelia berjalan meninggalkan aku yang berdiri di depan pintu.
“Assalamualaikum… Insya-Allah jam 8 esok, bu,” 
ulang Camelia sekali lagi.
Aku hanya memerhatikan kereta bergerak meninggalkan halaman rumah. Tanpa aku sedar, Ginger turut berdiri di kakiku. Entah bila dan dari mana dia muncul. Seperti faham-faham sahaja keadaan sudah selamat untuk memunculkan dirinya. 
Aku geleng kepala. 

NASI LEMAK TEPI KUBUR KARYA IZMA QAHIERA

Bab 2

'"AYAH nak pergi mana ni?”
“Tak ke mana pun. Kenapa?”
“Rajinnya seterika baju. Mengisi masa lapang ke?” Sambil bertanya, aku perli dia. Aku sibuk melayan pelanggan di kedai. Dia sedap-sedap duduk kat rumah. Ingatkan dia berehat sekejap. Rupa-rupanya tengah seterika baju.
“Kita ada jemputan lepas asar ni. Lupa ke?”
Ayah angkat muka sekejap. Lepas sambung seterika baju. Kain pelekat pun diseterikanya sekali. Pelik. Macamlah tak pernah pergi kenduri-kendara sebelum-sebelum ni. Selalunya tak kesah pun pakai baju tak berseterika. Hari ini bukan main beria-ia betul. Kalau letak tangan di garisan lengan baju yang ayah seterika tu boleh luka tau. Punyalah licin. Dulu arwah mak seterika baju sekolah aku pun tak sekemas itu.
“Jemputan tu lepas asar, kan? Orang pergi lewat sikitlah. Waktu petanglah ramai sikit orang datang nak beli barang. Rugilah kalau tutup awal.” Aku mencerabih. Malas 
 sebenarnya nak pergi awal-awal. Pergi makan aje cukuplah.
“Eloklah pergi awal sikit. Tolong-tolong apa yang patut. Dahlah lambat hantar barang-barang tadi.”
“Eh, orang lambat hantar pun sebab tunggu ayah tau.”
“Ha, sebab itulah ayah kena pergi awal dan menolong apa-apa yang patut. Kiranya ayah ni mewakili kita berdua untuk menebus kesalahan pagi tadi.”
Aku buat-buat tak dengar apa yang ayah cakap. Geram pun ya juga. Kedai orang sibuk pula dia nak tolong. Kedai sendiri dia biarkan aku uruskan sorang-sorang. Menyampah!
“Haliq! Nak ayah seterikakan baju tak?” Ayah melaung dari rumah.
“Tak payahlah. Orang pakai baju biasa aje karang.” 
“Okey. Ayah nak bersiap-siap. Kalau telefon ayah berbunyi tolong jawabkan, ya?” Ini satu lagi perangai pelik ayah. Kalau dulu, tak kesah pun dengan telefon. Tapi sekarang dia dan telefon tu dah macam kembar Siam. Melekat saja di tangan setiap masa.
Belum pun masuk asar, ayah dah sibuk-sibuk bersiap. Nak berjemaah di surau katanya. Lepas tu nak terus pergi warung Mak Cik Yusni. Tak pernah aku tengok dia begini teruja. Kenduri doa selamat aje kut. Tapi dia punya bersiap macam nak pergi kenduri kahwin.
“Kau ada nampak tak songkok ayah?” Sekali lagi aku dengar ayah memanggil. Mentang-mentanglah rumah belakang kedai, main jerit-jerit pula ayah ni. 
“Haliq... Ayah tanya ni. Kat mana arwah mak simpan songkok ayah tu, ya?” Ayah masuk ke kedai. 
Mak datuk! Wanginya. Ni nak pergi kenduri ke nak pergi dating?
“Songkok?” Aku pandang ayah atas bawah. Sejak bila pula dia pakai songkok? Kali terakhir aku tengok dia pakai songkok empat tahun yang lepas. Itu pun arwah mak paksa sebab nak ambil gambar keluarga masa raya. Biar nampak segak sikit. Itulah sekali aku tengok ayah pakai songkok. Lepas tu dia lebih selesa dengan kopiah. 
“Songkok orang adalah. Nak pinjam?” 
“Songkok kau nak buat apa? Ayah punya songkok tu elok lagi.” Ayah tenung lantai. Tengah berusaha nak ingat semula di mana mak simpan songkok dia.
Dalam pada tengah melilau tu, ayah pandang aku sekejap. Macam ada benda yang dia nak cakap. Tapi susah sangat nak keluar dari mulut dia. Ayah masuk ke rumah melalui pintu tengah. Tak lama. Masa dia keluar dari bilik, sekali lagi dia pandang aku.
“Kau tak bersiap lagi ke?” tanya ayah.
“Awal lagi ni. Tapi rasa macam malas pula nak pergi. Orang wakilkan ayah aje boleh tak?”
“Kau ni, langsung tak reti nak bercampur dengan orang-orang kampunglah. Tak rugi pun kalau tutup kedai sekejap. Kita bukannya bekerja dengan orang. Sendiri punya business.”
“Sebab business sendirilah kena usaha lebih sikit.”
Ayah kemam bibir. Dah tak ada modal nak membidas. Dia masih belum jumpa songkok yang dia nak. Sekejap dia berdiri di luar kedai. Kemudian dia masuk semula ke dalam rumah. Lepas tu keluar balik ikut pintu utama. Habis satu kedai ditawafnya. 
“Penting sangat ke songkok tu? Pakai kopiah ajelah. Takkan berubah pun rupa ayah tu kalau tak pakai songkok. Tetap Haji Shafi’e. Tauke mini market yang masih ganteng dan kacak.” 
“Ganteng lagi ke?” Ayah gelak. Sukalah tu. Bukannya boleh dipuji sikit. Mulalah dia tayang otot lengan yang masih kekar tu. 
“Kalau hitamkan balik rambut tu mesti orang ingat kita ni adik-beradik. Tak payah cari lagilah songkok tu. Pakai kopiah. Nampak alim sikit.” Aku tayang senyum nakal. Dah macam pujuk budak tadika pula rasanya. Tekak dah rasa macam nak muntah hijau ni. Habislah kalau ayah minta hitamkan rambut pula lepas ni.
“Ada-ada ajelah kau ni. Cepatlah bersiap. Ayah tolong tutupkan kedai.” 
“Awal lagi ni. Ayah pergilah dulu. Nanti orang menyusul.” 
“Hmm, yalah. Kau jangan tak datang pula. Ayah tunggu kat sana tau.” Bukan main laju lagi ayah ambil kunci motor. Entah apalah yang dia kejarkan sangat sampai tak sempat-sempat nak tunggu aku.
Aku sambung menyusun barang-barang dalam kedai. Banyak lagi kerja yang belum siap. Stok belum kira lagi. Barang-barang yang dah habis, belum order lagi dengan pengedar. Pening kepala aku. Memang kena cari pembantu ni. Nak harapkan ayah, banyak manalah kerja yang dia boleh buat? 
“Haliq!”
Uik! Dia tak pergi lagi ke? Aku berkejar ke luar kedai. Baju Melayu ayah dah basah lencun. Sah! Motor dia rosak.
“Motor rosak ke?” Sepatutnya aku tak tanya soalan tu. Tapi saja nak tengok reaksi dia. Tak sempat-sempat sangat, kan? Kalau tunggu aku sekejap boleh sangat pergi surau dengan Hilux. Entah apalah yang dikejarkan agaknya.
“Rantai putus,” ujar ayah. 
Nafasnya masih tercungap-cungap. Mesti dia tolak motor tadi. 
“Alahai. Kesiannya. Ayah tolak motor naik bukit ke tadi?”
“Kau perli ayah, eh?” 
Aku sengih sambil jelir lidah. Faham pula dia. Memang kedai kami ni terletak di kawasan yang tinggi sikit. Tapi dekat dengan jalan besar. Senang sikit orang nak nampak dari jauh.
“Bagi kunci Hilux.”
“Kalau ayah guna Hilux, saya nak pergi dengan apa?”
Ayah mengipas-ngipas badan yang berpeluh dengan kopiah. Sekejap dia pandang motor kemudian dia pandang aku. Tak kesah pun kalau dia nak guna Hilux tu. Aku lagi suka. Tak payah ikut dia pergi kenduri.
“Pergilah siap cepat,” arah ayah.
Dia dah menggelisah. Barang-barang di luar kedai dia bawa masuk ke dalam. Amboi! Nak pergi kenduri punya pasal, tiba-tiba saja dia jadi rajin. Hilang sakit lutut, lenguh-lenguh badan semua. 
Aku biarkan ayah mengemas kedai sorang-sorang. Pakai yang ringkas-ringkas saja. Baju Melayu dan seluar jean. Okeylah, kan? Aku lebih suka gaya-gaya santai. Leceh nak bersamping bagai ni.
Pin! Pin!
Hon Hilux dah menjerit-jerit di luar. Itu mesti kerja ayah. 
“Yalah, yalah! Dah siap dah ni.” Aku campak sikat ke meja. Ayah ni dah kenapa? Rasa-rasanya tak sampai setengah jam pun aku bersiap. Apa benda yang dikejarkan ni?
Pintu kedai dah separuh tertutup. Wah! Laju betul ayah berkemas hari ini. Hebat betul. Dia pun dah siap-siap duduk dalam Hilux. Menyejukkan badan sambil layan radio.
“Kau belek apa kat dalam? Kita dah lambat ni.” Ayah membebel. Aku tengok jam tangan. Sambil tutup pintu, aku tenung ayah. Nak sangat tahu apa yang menyebabkan ayah nampak kalut sangat hari ni.
“Ayah kejar apa sebenarnya ni?” Aku tunjuk muka serius. Memang nak tahu sangat-sangat. Kalau betul ada hal penting tak apa. Kalau saja-saja nak datang awal sebab nak cuci mata memang nak kenalah jawabnya.
“Mak Cik Yus tu minta tolong ayah jadi wakil untuk orang lelaki. Sebab itulah ayah kena cepat. Nak ingatkan Pak Imam dan orang-orang surau. Takut nanti dia orang terus 
balik rumah lepas solat nanti.”
“Suami dia mana?” 
“Dia ibu tunggallah.”
Aku kemam bibir sekejap. Baru teringat Yusma ada cakap tadi yang dia balik ke sini sebab arwah ayah dia dah belikan rumah.
“Kut ya pun ibu tunggal, dah tak ada orang lain ke nak minta tolong? Ramai lagi orang lelaki dalam kampung 
ni, kan? Dia nak mengurat ayah ke?”
“Eh, kalau dia nak mengurat pun tak ada salahnya. 
I’m single and available. Cemburu ke?
 Macam nak terjojol biji mata aku. Ayah kata aku cemburu? Helo! Janda bukan taste akulah. Aku risau kalau ada yang cuba ambil kesempatan. Yalah. Ayah aku tu mudah kasihankan orang. Kalau dengan lelaki pun ayah cepat lembut hati, apa lagi kalau dengan perempuan?
“Hati-hati, ayah. Jangan cepat sangat percayakan orang.” Perlahan saja suara aku menasihatkan ayah. Sumpah aku tak cemburu. Cuma nak ayah lebih berwaspada. Bukan sikit-sikit duit ayah kena tipu dulu. Sampai sekarang masih belum jumpa lagi orang yang menipu ayah tu. Kononnya anak angkat. Anak angkatlah sangat. Mujur tak terangkat kedai ni si Amzar tu buat. 
“Kepala kau ni macam orang tualah Haliq. Cuba berfikiran terbuka sikit. Tak semua orang jahat macam Amzar tu. Ayah pun bukannya bodoh sangat sampai tak boleh fikir mana yang buruk dan yang mana betul-betul ikhlas nak berkawan dengan kita. Sekali dah terkena, sampai bila-bila pun ayah ingatlah, nak oi!” Ayah menepuk-nepuk paha aku. Dia gelak. Aku kerling sekejap. Tak boleh nak pandang lamalama. Takut ke longkang Hilux ni karang.
Tak ada apa yang nak aku cakapkan lagi. Bebel lebih-lebih nanti takut merajuk pula. Biarlah dia nak berkawan. Minta-minta tak kena tipu lagi. Ayah bernyanyinyanyi perlahan, mengikut lagu dendangan Ria Resty Fauzy di dalam radio. Senang hati betul ayah. Terangguk-angguk kepalanya menghayati bait-bait lirik. 
“Kalau kau benar sayang padaku. Dan kalau kau benar cinta. Ucapkanlah janji setiamu…”
Ewah-ewah! Makin kuat pula suara ayah. Kepala pun makin laju terangguk-angguk.
“Jangankan Gunung Fujiyama. Puncak Himalaya ku ikut kamu…”
“Puncak Himalaya konon! Tolak motor naik bukit pun dah mencungap, Puncak Himalaya apanya? Piiirah!”
Aku ketawa kuat. Ayah menjeling. Tapi kepala masih terangguk-angguk mengikut irama lagu.
“Eleh! Ada orang jealous tengok ayah dia tengah bahagia. Lalalala… Uhuk! Uhuk! Uhuk!”
Makin kuat aku gelak. Padan muka. Tekak tu dah berkarat, ada hati nak bernyanyi-nyanyi. Aku tepuk-tepuk belakang ayah. Biar lega sikit batuknya. Hilang batuk, dia sambung menyanyi lagi.
“Ayah, diam kejap boleh tak?” 
“Nantilah. Lagu dah nak habis ni.”
“Azanlah!”
Ayah tekup mulut. Laju tangannya menekan butang di radio. Senyap terus. Baru dia perasan kami dah sampai ke surau. Itulah. Tadi menyanyi tak toleh kiri kanan. Syok sendiri.
“Jomlah. Tadi kata dah lambat sangat.” Aku matikan enjin Hilux. Kemudian cepat-cepat masuk ke surau. Untung-untung dapat berdiri di saf paling depan. Bukan selalu aku dapat peluang berdiri betul-betul di belakang imam. 
Sebelum angkat takbir, aku menoleh ke pintu masuk sekejap. Tak nampak pula ayah di situ. Tak apalah. Ayah bukannya tak biasa solat di sini. Tapi selepas solat asar aku masih tak nampak ayah. Nak kata dia masih di dalam Hilux, tak ada pula dia di sana. Mana pula dia pergi ni?
“Haliq, ayah kau suruh temankan Pak Imam dan orang-orang surau ke Warung Nasi Lemak Tepi Kubur. Dia tunggu kat sana.” 
“Eh, Adam! Tunggu sekejap. Ayah aku dah ada kat sana?” Kelam-kabut aku sarung selipar. Aku kenal Adam ni. Dia ada kedai dobi di dalam pekan. Budak baik ni. Sama macam aku juga.
“Aku yang tumpangkan dia tadi. Kesian tengok dia jalan kaki.”
“Jalan kaki? Eh, rasa-rasanya tadi dia datang ke surau dengan aku.”
“Memanglah. Ayah kau cakap dia solat sendirisendiri aje. Tak ikut imam pun. Nak cepat katanya. Eh, pergilah cepat. Aku nak solat kejap. Nanti aku menyusul.” Adam terus masuk ke dalam surau. Sambil bersalam dengan jemaah surau yang belum keluar, dia menuding-nuding ke arah aku. Aku pula angguk-anggukkan kepala saja. Tahu dah apa yang Adam buat. Mesti dia suruh mereka semua tu ikut aku ke Warung Nasi Lemak Tepi Kubur. Aduh, ayah! Memang nak kena dengan aku ni.

Sunday, 19 March 2017

JODOH YANG TERTANGGUH KARYA ROSE EZADORA

Bab 1

“HELO... Helo… Salam sejahtera. Apa khabar pendengar di luar sana? Okey! Diharap pendengar masih lagi setia bersama saya mendengar lagu-lagu nostalgia yang merdu dengan bait-bait cinta dalam lagu yang akan saya siarkan bagi santapan telinga pendengar yang setia pada pagi ini.” 
“Tanpa banyak bicara, saya hidangkan lagu Ingatan Manis di Bulan September untuk para pendengar yang setia. Nyanyian Datuk Syarifah Aini. Lagu yang menjadi hits pada 
hujung tahun 70-an. Layannn...” 
Tiba-tiba aku tersenyum sendiri. Jari terhenti daripada mengetuk papan kekunci yang tadinya rancak menghabiskan coretan manuskrip yang aku karang. Hilang sesaat nafasku mendengar lagu ini. Sebuah lagu yang pernah aku puja suatu masa dahulu. Oh, betapa kenangan itu tidak pernah luput dari ingatanku!
Aku dengar setiap rangkap bait lagu yang 
didendangkan dengan senyuman. Alunan iramanya bagaikan membawa aku melayang jauh 25 tahun ke belakang iaitu
pada zaman sewaktu aku masih muda. Ah, alangkah indahnya waktu itu!
Dendangan suara Dato Syarifah Aini sudah sampai penghujungnya namun senyuman aku masih di bibir. Bagaikan sudah digam senyumanku oleh gam gajah. September, bulan yang banyak kenangan padaku.
KRINCING... Krincing... Krincing... Kedengaran bunyi kasut kanak-kanak yang semakin menghampiri. Aku mengalihkan 
pandangan ke arah bunyi kasut tersebut. Aku tahu siapa yang baru sampai menjenguk aku. 
“Sandra, umi mana?” tanya aku kemudian 
mengucup kedua-dua belah pipi mongel itu. Wajah Casandra yang bulat dengan pipi gebu, bermata bulat dengan alis mata 
yang lebat, mulut yang kecil serta merah, ditambah pula dengan rambut lebat berwarna hitam yang lurus membuatkan orang sekeliling geram.Itulah wajah Casandra, cucu aku. Comel, kan?
“Assalamualaikum ibu... Ibu buat apa tu? Menulis novel lagi ke?” soal Camelia. Dia segera menghulur tangan dan terus mengucup kedua-dua belah pipiku.
“Haah. Nak buat apa lagi kalau tak depan komputer ni? Lia dari mana?” jawab aku. 
“Halim mana?” tanya aku lagi apabila tidak melihat kelibat Halim, bapa si Casandra.
“Kami dari rumah. Halim ada kat depan tu,” jawab Camelia.
Tangan Camelia menarik sebuah lagi bangku duduk dekat dengan aku. 
“Ibu masak apa hari ini?” tanya Camelia.
“Makan apa aje yang ada, Lia. Umur-umur ibu ni, selera bukannya ada sangat. Makan sekadar hilangkan lapar 
aje,” jawab aku.
“Tuuu... Lia ada bawa lauk sikit. Lia dah bubuh kat atas meja dapur...” sambung Camelia lagi. Kemudian matanya memandang ke skrin komputer.
Aku hanya diam. Memang Camelia selalu membawa bekalan lauk setiap kali mengunjungi aku. Alhamdulillah, 
lepas lauk untuk makan malam ini. 
“Apa cerita novel ibu kali ni? Yang last time tu, Lia baca dua kali. Not bad jugalah. Lain daripada yang lain.” 
Camelia memberi pendapatnya. 
“Ibu tak nak buat sequel pada kisah si Murni dan si Zamri tu ke? Atau ibu buat cerita anak dia tu pula ke... Siapa 
nama dia? Hmmm... Mila... Mimi Sharmila,” sambung Lia lagi memberi pendapat. 
Aku sengih. 
“Lia jangan puji lebih-lebih pula. Ibu menulis ni saja suka-suka, tau? Bukan apa pun.”
Camelia tersenyum mendengar kata ibunya. Tapi dia juga bangga dengan ibu yang berjaya mencipta nama dalam bidang penulisan ini walaupun tak sehebat nama besar yang lain.
Aku menjadi seorang ibu sebelum berkahwin. Malah pada usia aku yang masih muda iaitu baru mencecah 
25 tahun. Aku teringat keputusan ini ditentang hebat oleh keluargaku. Bermacam-macam tohmahan yang aku terima. Namun aku tetap menerima Camelia dalam hidup aku. Aku sayang anak ini. Tidak sia-sia aku menjaganya dari kecil. Amanat daripada seorang teman yang tidak dapat aku tolak kira-kira 23 tahun yang lalu. Anak malang yang kehilangan kedua-dua ibu bapanya dalam sekelip mata. Kata-
kata gurauan yang terakhir oleh arwah Sumayyah, ibu Camelia rupa-rupanya menjadi kenyataan. Namun aku 
bersyukur atas kehadiran Camelia yang aku panggil Lia dalam hidupku. Anak yatim piatu yang sudah tersurat untuk menggembira dan menceriakan hidup aku. 
Syukur alhamdulillah... Ya Allah.

NASI LEMAK TEPI KUBUR KARYA IZMA QAHIERA

                                   Bab 1


PAGI ini ayah buka kedai lebih awal. Barang-barang dah siap bersusun bila aku balik dari pasar 
borong. Laju betul. Dia minum Tongkat Ali ke malam tadi? Luar biasa betul semangat bekerja dia sejak kebelakangan ini.
 “Ayah.” 
Ayah pandang aku sekejap lepas tu dia naik ke belakang Hilux. Masih banyak lagi barang yang belum diturunkan. Semuanya barang basah yang aku beli di pasar borong tadi.
“Ayah.” 
“Hish! Apa kau ni?” Ayah bercekak pinggang. Aku senyum. Nak cakap ke tak ni? Aku takut kena sekeh pula nanti. Tapi kalau tak cakap nanti hati masih tertanya-tanya.
“Ayah mimpi jumpa mak muda ke malam tadi?” Tak semena-mena ayah gelak. Macam betul aje ni. 
“Kenapa?”
“Tu, mana pergi jambang? Licin habis kena tarah.”

Ayah gelak lagi. Diurut-urutnya dagu dan pipi yang dah licin. Bila dah tak ada jambang, baru aku perasan. Handsome juga ayah aku ni. Dia tak macam orang tua yang sebaya dengan dia. Perut masih maintain kempis. Jalan pun masih steady lagi. Lutut pun masih kuat. Penyakit pun belum ada yang teruk-teruk lagi. Kecuali penyakit yang satu ni baru belajar-belajar nak menyinggah. Penyakit angau.
“Dah lebat sangat jambang ni. Tak kena air masa ambil wuduk.”
“Hmm, yalah. Tak lama lagi kan memang nak kena ambil wuduk selalu. Maklumlah…” Aku tayang sengih nakal sambil naik turunkan kening. Mesti ayah faham apa yang aku maksudkan. 
“Choi!” Ayah baling sepapan petai dari atas Hilux. Muka dah merah padam. Malulah konon!
“Kalau pasal merapu serah kat kau, kan? Cepatlah tolong. Ayah nak keluar kejap lagi.”
“Nak pergi mana?”
“Adalah…” Ayah teruskan kerja. Hajat di hati nak menyoal lagi. Tapi takut angin baik ayah berubah pula. Tak apalah. Ada masa, boleh tanya lagi.
Selesai mengosongkan Hilux, ayah capai kunci motor. Aku pandang saja dari dalam kedai. Biarlah dia keluar. Lagipun kedai belum sibuk lagi. Hari masih awal. Orangorang surau pun belum balik sejak subuh tadi.
“Awak, bagi ayam lima belas ekor.” 
Aku tinjau ke luar kedai. Tak perasan pula ada orang datang sebab aku tak dengar bunyi motor. Aku senyum pada gadis yang memanggil tadi. Tercuit sedikit hati bila dia panggil macam tu. Awak, awak. Macam nama panjang aku biawak pula.
“Banyaknya. Nak buat kenduri ke?” Aku bertanya sambil mengira ayam yang ada di dalam tong. Mujurlah aku beli lebih stok ayam di pasar borong tadi. Itu pun tinggal sepuluh ekor. Entah cukup ke tidak nak sampai ke malam nanti.
“Haah, nak buat kenduri. Petang karang. Tepung pulut ada tak, bang?” 
“Ada. Pergi tengok kat dalam.” 
Gadis itu masuk ke dalam kedai. Sambil memotong ayam, aku panjang-panjangkan leher. Jumpa ke tak tepung pulut yang dia cari? Dalam pada tu aku terfikir-fikir. Anak siapa ni, ya? Tak pernah jumpa pula sebelum ni.
“Jumpa tak?” Dari tadi aku tengok dia tawaf satu kedai. Dia ni kenal ke tak tepung pulut?
“Boleh tolong tak, bang?” Belum sempat aku jawab apa-apa, dia dah bagi sehelai kertas yang penuh bertulis dari depan sampai ke belakang. Mak oi! Punyalah banyak senarai barang yang dia nak. Kenapalah dia tak beli kat pasar borong saja? Boleh dapat harga yang murah sikit.
“Banyak ni. Muat ke nak sumbat dalam motor tu?”
Dia pandang aku. Macam ada benda yang dia nak cakap. Cantiknya mata dia. Makin cantik bila dia tenung dalam keadaan takut-takut macam tu.
“Saya angkut sikit-sikitlah nanti,” jawab gadis itu.
Alahai! Merahnya pipi dia. Macam tak pernah bercakap dengan lelaki aje budak ni.
“Macam ni ajelah. Pergi balik dulu. Nanti saya hantar barang-barang ni.”
“Boleh ke macam tu?”
“Boleh. Tapi lambat sikitlah. Tunggu ayah saya balik dulu. Sebab tak ada orang nak jaga kedai.”
Gadis itu mengangguk. Aku pun angguk juga. Tapi kenapa dia tak pergi lagi? Kan aku dah cakap yang aku akan hantar barang-barang dia.
“Errr, ada apa-apa lagi ke?” Aku tanya dia. Seram juga duduk dalam kedai berdua-duaan ni. Iman aku ni bukannya tegap sangat. Ada awek lawa depan mata. Senang sangat mata ni rasa tercabul.
“Saya belum bagi alamat,” jawab gadis itu.
“Eh, ya tak ya juga. Kejap.” Aku pula yang kelamkabut. Buku rekod pemiutang aku bukakan untuk dia. 
“Saya bayar tunai tau bang.”
“Ya, tahu. Tulis aje alamat kat situ. Senang kalau nak hantar barang lagi lain kali.”
Aku perhatikan gadis itu menulis. Geram pula aku dengan tangan putih mulus tu. Hish! Apa ni mata? Jaga perangai sikit boleh tak? 
“Nah.” Gadis itu hulur buku yang dah siap bertulis. Aku baca dua kali alamat yang dia tulis. 
“Warung Nasi Lemak Tepi Kubur? Oh, ini kedai yang baru nak buka tu, ya? Hari ni dah mula berniaga ke?” Saja aku beramah mesra. Untung-untung boleh jadi pembekal tetap barang-barang mentah di kedai dia.
“Besok baru buka. Hari ni nak buat kenduri doa selamat sikit,” jawab gadis itu.
“Err, tanya sikit boleh? Tak pernah nampak pun sebelum-sebelum ni. Baru pindah ke sini ke?” Dengan beraninya aku buat sesi berbasa-basi. Bukan nak mengurat. Tapi saja nak ambil tahu hal orang-orang kampung. 
“Ya. Mak dah pencen jururawat, baliklah sini. Arwah ayah ada belikan rumah kat sini.”
“Siapa nama arwah ayah?”
“Sabri.”
Aku tak perasan pula nama tu. Kalau aku sebut nama tu pada ayah mungkin dia kenal agaknya.
“Pergilah balik dulu. Nanti saya hantar barangbarang yang awak minta tadi.” Aku keluar dari kaunter. Nak sambung memotong ayam.
“Rasa-rasanya pukul berapa boleh hantar?” Gadis itu bertanya. 
“Tak pastilah. Tapi memang akan hantar.” Aku tengok jam tangan. Kalau ayah ada boleh aku hantar barangbarang yang dia nak ni sekarang. Ayah ni degil tau. Duludulu lagi aku dah suruh dia cari seorang lagi pembantu. Tapi dia kedekut pahit. Konon berdua pun boleh jaga kedai. Sekarang ni aku tengok dia yang lebih banyak mengelat. Pagi saja nampak muka. Dah nak tutup kedai nanti baru muncul balik. Tak adil betul!
“Jangan lambat sangat tau. Saya tunggu kat warung.” Gadis itu mengingatkan. 
Aku pandang gadis itu sampai bunyi motor dia dah tak kedengaran. Aku tengok alamat tadi sekali lagi. Tak semena-mena aku senyum meleret. Dia ada tinggalkan nombor telefon. Nama dia pun boleh tahan sedap juga nak disebut.
“Yusma…”
Teringat cara dia memanggil aku tadi membuatkan senyum aku makin lebar. Sekejap saja lebarnya. Senyum hilang tatkala teringatkan seseorang.

“Jangan cari penyakit lagi, Haliq. Dah lupa ke apa yang kaum Hawa ni buat pada kau dulu?” Aku mengingatkan diri sendiri.
Buku pemiutang aku tutup dan terus sambung kerja. Barang-barang yang Yusma nak perlu dilengkapkan segera. Agak kelam-kabut juga kerja aku hari ini. Mana nak menyiapkan barang-barang yang Yusma nak dan melayan pelanggan-pelanggan lain yang masuk ke kedai. Dah macam lipas kudung aku buat kerja. Mujurlah dah terbiasa buat kerja sorang-sorang sejak kebelakangan ini. Tapi penatnya Tuhan sajalah yang tahu. 
“Pukul berapa aku nak hantar barang-barang Yusma ni? Ayah ni pun satu. Tak ingat nak balik ke?” Aku mengomel sorang-sorang sambil tertinjau-tinjau ke jalan besar.
Matahari dah nak tegak di atas kepala. Tapi batang hidung ayah pun aku belum nampak lagi. Handphone dia tinggalkan pula di kedai. Pandai betul dia. Tak mahu aku kacaulah tu. Tapi aku banyak kerja ni. Barang-barang yang Yusma pesan pun aku belum hantar. 
“Assalamualaikum. Yuhuuu…”
Dari jauh aku nampak ayah bersiul-siul sambil membunyikan hon motor. Ewah-ewah! Senang hati betul orang tua ni. Macam baru jumpa mata air.
“Ayah pergi mana? Lama orang tunggu tau.” Sambil membebel, aku hidupkan enjin Hilux.
“Alah, kau ni. Tak bolehlah ayah keluar ambil angin kejap. Kau tu nak pergi mana pula?” Ayah perhatikan aku memunggah barang-barang yang Yusma pesan ke dalam 
Hilux. 
“Kau nak hantar barang kat warung tepi kubur tu eh?” 
“Mana ayah tahu?” Tegak badan aku bila ayah tanya macam tu. Makin pelik bila ayah berdeham kuat. Ceh! Tibatiba saja batuk. Nampak sangat menipunya.
“Ayah agak-agak aje. Pagi tadi tuan punya kedai tu ada menjemput orang surau. Dia nak buat kenduri doa selamat petang karang.” Ayah menjawab, tapi mata melilau ke tempat lain. Gaya dah macam orang buat salah. 
“Huh! Entah sempat entah tidak dia nak buat kenduri petang ni. Barang-barang semua ada kat sini. Ayahlah ni. Lama sangat keluar. Tak ada siapa nak jaga kedai. Orang dah cakap, carilah pekerja seorang. Ayah degil.” Kan dah keluar mulut Joyah aku. Geram tau. Kalau budak kecik memang dah lama aku sekeh-sekeh.
“Yalah, yalah. Ayah ikutlah cakap kau. Tapi alangalang nak cari pembantu tu, carilah yang lawa sikit. Buat cuci-cuci mata.” Ayah gelak.
“Nak cari mak nyah ke?” Tiba-tiba jadi bongok sekejap. Tak faham kenapa ayah nak aku cari pembantu yang lawa. Atau penggunaan bahasa ayah dah salah?
“Mak nyah tu untuk kau bolehlah. Selera ayah masih kat perempuan sejati.”
“Oh, cakaplah nak pembantu perempuan. Hmm, ayah ni nak suruh orang cari pembantu kedai ke mak baru? 
Lain macam aje ayah ni dari pagi tadi.” 
“Ah, kau ni ada-ada ajelah. Pergi hantar barang tu cepat,” arah ayah. Dia buat-buat periksa pintu Hilux. Tak tentu arah betul aku tengok orang tua ni.
“Pintu tu dah rapatlah, ayah. Berapa kali nak check?” Aku bagi jelingan tajam. Muka ayah merah padam. 

Sah! Memang ada benda yang dia sorokkan. Tak apa. Lambatlaun aku tahu juga nanti.
Belum sempat pun Hilux berhenti di pintu belakang Warung Nasi Lemak Tepi Kubur, Yusma dah lebih dulu menerpa. Nampak sangat yang dia sedang mengejar waktu.
“Ha! Sampai pun barang-barangnya. Baru ingat nak pergi kedai. Kenapa lambat sangat?” Yusma terus ke belakang Hilux. Tak sabar-sabar nak turunkan barang-barang.
“Tak ada orang jaga kedai tadi. Maaf, ya.” Aku senyum. Punyalah manis aku senyum, tapi dia balas dengan senyum kelat. Hilang wajah sopan dan malu-malu alah yang aku tengok pagi tadi. 
Yusma angkut satu guni bawang besar ke dalam. Lepas tu dia tak keluar lagi. Orang lain pula yang gantikan dia mengangkut barang-barang yang dipesan tadi masuk ke dalam. Perempuan juga. Mesti Yusma tengah marah. Kalau aku jadi dia pun aku akan geram. Kalau barang-barang ni sampai awal entah-entah dah siap masak agaknya. Aku tolong sekali budak perempuan itu mengangkat barang-barang masuk ke dapur. Besar juga warung ni. Banyak juga meja yang dah siap bersusun. Meja tebar roti canai pun ada. Ini sudah bagus! Tak payahlah nak ke kedai mamak lagi lepas ni.
“Ini anak Abang Shafi’e, kan?” Seorang wanita keluar. Ini mesti mak Yusma. Rasa-rasanya dia ni hampirhampir sebaya dengan ayah. Aku mengangguk sambil kesat peluh. 
“Duit mak cik dah bayar kat ayah, ya. Cakap kat ayah, baki tu tolong sedekahkan kat surau.”
Terjongket kening aku. Amboi! Aku yang penatpenat bawa barang, ayah pula yang dapat upah? Oh, jadi di sinilah tempat ayah lepak sepanjang pagi? Patutlah beria-ia 
11
sangat cukur jambang segala. Mak si Yusma ni pun boleh tahan lagi aku tengok. Bibir bukan main merah lagi. 
“Oi!” Bahu ditolak kasar. Ya Allah. Aku berangan ke tadi? Bila pula Yusma ada di sebelah aku?
“Nah, mak saya bagi. Petang ni lepas Asar. Jangan lupa datang.” Yusma hulur satu plastik berisi dua bungkus nasi lemak dan dua botol air mineral. Kemudian dia masuk semula ke dapur. Hish! Rasa bersalah pula bila tengok dia kelam-kabut macam tu. Minta-minta sempatlah mereka semua siapkan juadah untuk kenduri petang ini.
“Okey, bang. Semua barang dah bawa turun.” Budak perempuan yang menggantikan Yusma tadi tolong tutupkan pintu belakang Hilux.
Aku pandang belakang Hilux kemudian pandang dia. Eh, macam pernah jumpa.
“Kenapa pandang saya macam tu?” Muka dia nampak cuak.
“Aku macam biasa tengoklah muka kau. Kau 
pernah kerja kat pasar borong ke?”
Budak perempuan itu menggeleng perlahan. 
“Kalau bukan kat pasar borong, kat mana aku pernah nampak kau, eh?”
“Manalah saya tahu. Saya pernah datang dalam mimpi abang kut.” Budak perempuan itu menyeringai suka. 
“Kau datang dalam mimpi aku sebagai apa? Ahli sihir yang pegang penyapu tu ke?” Aku ketawa kuat. Dia pun ketawa juga. Tapi bila perasan Yusma sedang bercekak pinggang di pintu, cepat-cepat dia berlari masuk ke dapur. Aku pun tak tunggu lagi di situ. Barang-barang dah dihantar, nasi lemak percuma pun aku dah dapat. Nak tunggu apa lagi? Baliklah, kan?
12
Ketika dalam perjalanan balik, berulang-ulang kali aku mengerling bungkusan yang Yusma bagi tadi. Dah dekat dua tahun aku mengendalikan urusan penghantaran barangbarang dari kedai ayah. Tak pernah lagi orang bagi aku apaapa barang atau makanan sebagai tanda terima kasih. Ini yang pertama. Lain macam sangat pelanggan baru aku ni.
“Mak Yusma dah syok kat ayah ke?” 

Friday, 24 February 2017

CINTA? BIAR BETUL KARYA ANNA MILIA

Bab 4 

  FARID yang memandu ke bengkel. Aisya pula mengekori mereka.
 “Kau bukan setakat perdajalkan  dia, dengan aku-aku sekali kena tempias.” Farid berleter.
  “Aku  coverlah semua kos. Kalau kau nak cat satu kereta pun,  no problemlah, Farid.”
 “Kau tak rasa kasihan ke kat dia? Habis rosak berpuluh-puluh biji kek dia.”
  Khaffy terdiam. Dia memang rasa bersalah tetapi rasa itu ditolak jauh-jauh.
 “Kau  cover  sekali kerugian  cup-cake  dia,” suruh Farid.
 “Tengoklah dulu macam mana.” Farid menggeleng.
  “Ni, nanti aku berlakon yang aku tak cukup duit. Aku akan minta hutang dengan kau dan kau tak setuju. Kau pun berlakon sekalilah.”
    “Huh? Kau nak  perdajal  dia sampai macam mana lagi ni?” 
   “Sampai dia tahu macam mana sakitnya bila messed up dengan  family  aku.” 
      Mereka  tiba  di bengkel  mengetuk  dan mengecat. Ketika mereka sudah memperolehi anggaran harga bagi kedua-dua kenderaan, Khaffy menarik tangan Farid. Dia memulakan lakonan.
  “Aku tak cukup duit. Dia kata seminggu siap. Mana aku nak cari duit. Kau ada?”
    Farid  mengeluh.  Apalah  nasib  aku  hari ni, Sudahlah kereta dijahanamkan. Menipu pula. Tak tahulah apa lagi selepas ini.
   “Kau ada duit tak?” 
  “Sorry,  Khaffy. Aku tak ada duit sebanyak itu.” 
  Nurhafizah  menjulingkan  matanya  ke atas. Bengang betul dengan lelaki yang baru sahaja menyusahkan hidup majikannya itu.   “Macam inilah Encik Khaffy, saya akan bayar kos kereta saya. Bila awak dah ada duit nanti, awak boleh bayar balik.” 
  Bulat mata Farid memandang Aisya. Khaffy juga terkedu tetapi riak wajahnya dikawal supaya tidak menggambarkan rasa terkejutnya. 
  “Awak percayakan dia ke?” tanya Farid. Khaffy mencerlung pada Farid. 
   “Insha-Allah.  Kalau  Allah  dah  tulis  ada rezeki, adalah.” 
   Nurhafizah menggeleng. Inilah sikap Aisya yang dia tidak suka. Terlalu percayakan orang walaupun tidak dikenali.
   “Kalau  setakat  orang  datang  hutang cup-cakes  dua tiga biji okeylah. Ini banyak sangatlah, Aisya.” Aisya senyum.
   “Aku nak  call  abang aku kejap. Nak suruh dia bawa kita ke rumah Puan Dahlia.”
  Khaffy hanya memerhatikan  gelagat Aisya. Persepsinya, masih  kekal seperti kelmarin.  Wanita itu cukup sempurna. Tapi sayang, tidak sesempurna hatinya. Hati Aisya kotor dan busuk. 
    “Fizah, abang aku baru dapat  emergency call.  Dia ada kes. Boleh tak kau suruh abang kau jemput kita?” 
   Nurhafizah tersenyum suka. Dia segera mengeluarkan  telefon  bimbitnya.  Dia menghubungi abangnya. 
   Aisya menapak ke kereta. Kotak-kotak berisi  cupcake  dikeluarkan. Dia meletakkan semua kotak di atas lantai. Dia membuka kotak dan mengasingkan beberapa  cup-cake yang masih elok. Hanya ada dua puluh biji yang tidak terusik. Mujurlah  cup-cake  yang diletakkan di kusyen belakang tidak terjejas. Khaffy hanya mengawasi tingkah laku Aisya. Semua yang dilakukan oleh wanita itu diperhatikan penuh minat.
  “Macam mana?” Aisya bertanya sebaik sahaja merapati Nurhafizah. 
  “Okay. Abang aku datang sekejap lagi.”  “Banyak mana yang rosak?” Aisya tersenyum pahit.
   “Selamat dalam 100 biji aje.”
 “Maknanya. Tak cukup lebih 50 bijilah?” Aisya angguk. 
  “Kita nak buat macam mana?”
  Aisya menggeleng. 
  “Apa kata kalau kita bungkuskan  cookies dalam  cup dan ikat dengan plastik. Sempat ni kalau abang aku datang awal.” 
  “Okaylah tu. Tapi yang tu tak payah charge pada Puan Dahlia. Kira untuk 100 biji aje,” putus Aisya.
 Perbualan mereka didengari oleh Khaffy dan Farid.
  “Kau tak kesian ke kat mereka?” Farid berbisik di telinga Khaffy. 
   Khaffy sekadar menjongketkan bahunya. Berat untuk mengaku yang dia memang ada perasaan kesal. 
  Aisya menghampiri mereka berdua. Dua biji  cupcake dihulurkan kepada Khaffy dan Farid. Laju sahaja tangan Farid menyambar huluran itu sementara Khaffy kelihatan teragak-agak.
 “Makanlah.” Akhirnya  Khaffy menerima pemberian Aisya.  Ekor matanya dapat melihat Farid sedang tersenyum sinis padanya. 
   “Terima kasih.” 
  Nurhafizah mengejar langkah Aisya. “Dah tahu cup-cake  tu tak cukup, buat apa kau bagi kat  diorang?”
  “Fizah, tak bankrap kita kalau setakat sedekah dua tiga biji. Selagi makanan tu menjadi darah daging mereka, selagi itulah...” 
 “kita dapat pahala.” Suara mereka bergema serentak. Nurhafizah sudah acap kali mendengar kata-kata itu. Aisya tersenyum manis. 
    “Pandai pun,” puji Aisya. 
  Nurhafizah menjulingkan matanya ke atas.
  Aisya melabuhkan duduknya di atas kerusi yang disediakan untuk pelanggan. Dia mengeluarkan  cup-cake yang sudah comot. Usai membaca doa makan, Aisya mencuit sedikit cup-cake  lalu disumbat ke dalam mulutnya.
   “Kau  bagi  kat  mereka  yang  elok.  Kau sendiri  makan yang rosak, buruk.” Aisya menggeleng kecil. 
   Khaffy yang setia mendengar perbualan dua  wanita  itu berpaling.  Dia melihat cup-cake  yang sedang dipegang oleh Aisya. Kenapa asyik nak bagi markah penuh aje pada perempuan tu? Khaffy mengeluh.
  “Mana ada rosak. Masih boleh makan. Cuma tak cantik aje. Kau tak nak ke?”
  Nurhafizah menggeleng. Suasana sepi antara mereka. 
    Farid bangun. Dia melangkah ke mesin air kotak yang terletak di suatu sudut bengkel. Tekaknya perlu dibilas dengan air apabila rasa manis  icing  dirasakan masih melekat di kerongkongnya. Dia membeli empat kotak air. Dua kotak dihulurkan kepada Aisya dan Nurhafizah. 
 “Terima  kasih, encik.  Semoga Allah memberkati rezeki encik,” ujar Aisya ikhlas. Farid terkedu. Khaffy menjeling dari ekor matanya. 
  “Amin,” ujar Farid. 
  “Nama saya Farid. Tak payahlah berencik-encik dengan saya.” 
  “Saya Aisyatul Umaira. Awak boleh panggil saya Aisya,”  ujar  Aisya  penuh sopan.  Farid  perasan  yang  Aisya kerap mengelak daripada memandang wajahnya.   “Hah! Abang aku dah sampai.” Nurhafizah bersuara ceria. 
  Mereka semua memandang ke arah sebuah kereta Toyota Hilux yang memberhentikan kereta di hadapan bengkel. Aisya  dan Nurhafizah melangkah keluar  dari bengkel.
  “Terima kasih sebab datang jemput kami. Abang Akram sibuk sikit hari ni. Maaflah menyusahkan abang Harris,” ujar Aisya. 
    Harris menghadiahkan senyuman paling manis kepada Aisya. Mana ada susahnya. Aisya tidak tahu betapa gembiranya dia apabila Nurhafizah menghubunginya tadi. Dapatlah dia menabur jasa pada wanita idaman hatinya itu. 
   “Tak ada susahnya, Aisya.” Harris meratah wajah Aisya yang dibasahi peluh. Ringan tangannya mahu mengelap peluh itu. Alahai, Aisya. Kenapa awak cantik sangat? 
 Khaffy mengetap rahang. Matanya mencerlung pada Harris. Dia dan Farid membantu memindahkan kotak ke dalam kereta Harris.
  “Mana  handphone  awak?” Khaffy menghulurkan tangannya kepada Aisya.  
   Aisya mengeluarkan telefon bimbitnya lalu diserahkan kepada Khaffy.
    Menggunakan telefon bimbit Aisya, dia menghubungi nombor telefonnya. Aisya hanya memerhatikan perlakuan Khaffy.
   Setelah telefon bimbitnya berdering, Khaffy memulangkan telefon Aisya.
   “Awak dah ada nombor saya. Jangan risau, saya tak akan lari.” 
       Aisya mengangguk kecil.

Thursday, 23 February 2017

ALAHAI MISS BLUR KARYA AYRA ZAHRA

Bab 3

 “ASTAGHFIRULLAHALAZIM! Kau  orang berdua  ni  dah  tak ada kerja lain ke hah?” soal Puan Fauziah dengan wajah yang cukup marah. Akid dan Awatif saling berpandangan seketika.
 “Kak Awa ajak Akid bersenam,  mummy,” jawab Akid dengan selamba.
 “Senaman apa macam ni? Yang kamu ikut aje Kak Awa kamu tu kenapa?” Geram pula Puan Fauziah dengan anak-anaknya.
 “Akid, Awa apa ni buat bising malam-malam buta? Waktu macam ni orang dah masuk tidur, kamu berdua main apa ni?” tegur Encik Fathudin pula. Sungguh dia terkejut melihatnya. Dalam masa yang sama juga dia ingin tergelak melihat kerenah anaknya.
 “Senamanlah ni,  mummy daddy. Alah, sekali sekala aje Awa buat senaman rupa ni. Takkan tak boleh kut,” jawab Awatif dengan selamba.
 “Baik kamu berhenti sekarang dan matikan  laptop kamu sebelum  mummy  campak  laptop  kamu luar rumah. Cepat,” arah Puan Fauziah dengan tegas.
 “Mummy  ni  tak  sporting  langsung,  kan Akid?” bebel Awatif. Dengan pantas dia menoleh ke belakang dan menekan butang pause. Muzik video yang tadi rancak kedengaran terus sepi.
 “Entahlah,  mummy  ni.  Nak  senaman  sikit  pun tak boleh,” jawab Akid pula. Dia terus melangkah menuju keluar dari bilik Awatif.
 “Bukan tak boleh nak lakukan senaman tapi biarlah kena  dengan waktunya. Ini dah tengah malam  anak-anak oiii...” Puan Fauziah mengeluh dengan berat.
 “Sudahlah tu,  mummy. Dia orang dah berhenti pun. Sekejap lagi tidurlah tu,” jawab Encik Fathudin.
 “Kalau sekejap lagi  mummy  dengar kamu pasang lagu tu kuat-kuat, taulah nanti. Ingat tu,” gertak Puan Fauziah. Awatif memandang wajah orang tuanya.
 “Yalah,  mummy.” Dengan rasa kecewa, Awatif menjawab. Selepas itu, Puan Fauziah dan Encik Fathudin berlalu meninggalkan bilik Awatif. Melihat saja orang tuanya masuk ke bilik, Awatif bergegas mengunci pintu biliknya. Dia kembali menyambung semula tarian senamannya tadi. Dia memperlahankan  volume  pada muzik video tersebut. 
 Tujuan asalnya hanya satu. Untuk membakar lemak yang sudah mula berada di badannya. Inilah padahnya apabila duduk  di  rumah  goyang  kaki  sahaja. Selera  makan  bukan main  tinggi lagi. Awatif  sememangnya  menyukai  masakan mummynya. Kalau dibiarkan, mahu jadi tong drum nanti. Tak dapatlah Awatif nak menyarung kebaya nyonya.
   
   PAGI  itu, Awatif dikejutkan dengan panggilan telefon. Pada mulanya dia agak waswas untuk menjawab dek dia tidak mengenali nombor yang tertera di skrin. Namun selepas dua kali deringan, terus dia menjawab. 
 “Alhamdulillah, dapat temu duga jadi setiausaha,” ujar Awatif dengan gembira sekali. Apabila diberitahu melalui panggilan telefon sebentar tadi, Awatif tidak mampu untuk berkata-kata melainkan melompat dengan gembira. Sekarang ini memang sukar sekali untuk mendapatkan kerja walaupun ada kelulusan yang tinggi. Kebanyakannya bergantung kepada nasib dan hari ini merupakan hari bertuah buat Awatif apabila namanya tersenarai untuk ditemu duga nanti. Awatif berlari menuju ke tingkat bawah. Dia ingin berkongsi berita gembira tersebut bersama  mummynya. Dengan  laju  sekali  Awatif  menuruni  anak  tangga.  Dia  sudah tidak sabar untuk memberitahu  mummynya. Awatif mencari Puan Fauziah di ruang tamu tetapi  mummynya itu tiada di situ lalu Awatif menerjah ke ruang dapur pula.
 “Mummy...  Mummy...” Awatif memanggil Puan Fauziah.
 “Ya...  Mummy  dekat sini,” sahut Puan Fauziah yang sedang berada di belakang dapur. Awatif terus menuju ke arah suara itu.
 “Mummy... Awa ada berita baik nak dikongsikan dengan  mummy,” ujar Awatif dengan teruja sebaik saja berada di hadapan Puan Fauziah.
 “Berita apa?” soal Puan Fauziah sambil merenung anak gadisnya. Dia memandang tepat pada wajah Awatif.
 “Awa dapat panggilan untuk ditemu duga bagi jawatan setiausaha dekat Aspirasi,” jawab Awatif dengan teruja dan ceria sekali. Puan Fauziah terkejut. Aspirasi, desis hatinya. 
  “Betul  ke?  Alhamdulillah.  Bila  temu duga tu?”  soal mummy Awatif dengan gembira sekali. 
  “Isnin depan,  mummy. Awa rasa  happy  sangat dan pada masa yang sama Awa rasa takut juga. Ini baru  interview, entah dapat entah tidak  job  tu. Bagaimanalah nanti dia orang interview,” ujar Awatif dengan gelisah. Walaupun hatinya melonjak kegembiraan namun dalam masa yang sama juga dia bimbang proses  interview nanti.
  “Janganlah takut. Awa kena buat  research  sedikit tentang  company  tu.  Mummy  doakan anak  mummy  berjaya dalam  interview  tu nanti,” ujar Puan Fauziah sambil mengusap kepala Awatif dengan senyuman.
 “Terima kasih,  mummy..,” balas Awatif lalu memeluk Puan Fauziah dengan erat sekali.
 “Mummy, kalau lepas  interview  Awa dapat  kerja tu macam mana?” soal Awatif dengan tiba-tiba.
 “Kalau dapat syukur. Alhamdulilah. Kalau tak dapat, maknanya bukan rezeki Awa,” jawab Puan Fauziah. Awatif hanya mendiamkan diri.

 “AWA, kau dah  ready  ke nak pergi  interview  Isnin ni?” soal Fatin yang sedang berdiri setentang dengan Awatif ketika ini. Mereka berdua baru saja keluar dari panggung wayang. Fatin merupakan teman baik kepada Awatif. Hubungan mereka berdua sememangnya akrab sejak dulu lagi.    “Aku  nervous  tau, Fatin.  Apalah  nanti yang dia orang akan tanyakan?” soal Awatif lalu memandang wajah Fatin. Terserlah kebimbangan di raut wajah Awatif saat ini. Setiap kali memikirkan tentang  interview itu, dada Awatif berdebar-debar.  “Relakslah. Kau janganlah  nervous semacam, nanti susah pula masa  interview tu. Kau buat macam biasa saja. Kau buat presentation  dalam kelas dulu okey aje aku tengok, so interview  nanti pun kau boleh buat punya,” jawab Fatin sambil memberikan kata-kata semangat pada Awatif. Namun saat itu kelihatan Awatif seakan-akan  blur  tentang sesuatu. Dia memandang Fatin dengan pelik.    “Presentation? Eh, interview presentation juga ke Fatin?” soal Awatif.  kena buat.
    “Helo,  Cik  Nurain  Awatif  a.k.a  miss blur,  kau  ingat interview  tu  tak  ada presentation  ke?  Kalau  dia  suruh ceritakan latar belakang kau tu samalah macam presentation,” terang Fatin. Awatif memandang wajah Fatin. 
   “Kau faham ke tidak apa yang aku cakap?” soal Fatin sambil bercekak pinggang. 
     “Oh, kalau dia orang tanya kita kena buat ala-ala presentation  la, eh?” soal Awatif pada Fatin. 
    “Yup, miss blur. Kau masa  interview  nanti jangan pula kau tayang muka  blur  kau tu ya bila dia orang tanya soalan. Aku pula yang runsing fikirkan kau,” jawab Fatin lalu melepaskan keluhan yang berat.       “Pasal apa pula kau nak runsingkan aku? Cik Fatin, bukan kau yang nak kena interview, tapi akulah,” ujar Awatif.      “Memanglah kau yang kena  interview, bukan aku tetapi aku runsingkan dengan sikap  blur  kau tu yang kadangkala  tak bertempat.  Aku  kenal  kau  bukan  sehari dua Awa, dah bertahun tau. Aku masak sangat dengan perangai blur  dan sengal kau tu. Ingat eh, kau jangan nak tanya soalan yang bukan-bukan nanti,” pesan Fatin sebelum melangkah. 
   Awatif menganggukkan kepala dan turut berjalan seiringan dengan Fatin. 
   “Eh, kejap-kejap, Fatin. Aku ni  blur  sangat ke?” soal Awatif  dengan  tiba-tiba sewaktu  mereka  berdua  sedang menuruni eskalator. Fatin tersengih pada Awatif. 
   “Tak adalah  blur  sangat tapi kadangkala ada juga blur  kau tu tahap tinggi tambah-tambah kalau sikap dungu kau tu datang,” jawab Fatin dengan selamba.
  “Ya ke? Aku ni dungu,  eh?” soal Awatif seakan-akan tidak percaya dengan keadaan dirinya.
 “Yalah...” Awatif hanya menjongket bahu.       Ah,  tak  kesahlah  blur  ke, dungu  ke.  Ini adalah  diri aku.  Mummy  selalu pesan supaya jadi diri sendiri, jangan jadi seperti orang lain, bisik hati Awatif.
   “Errmm, Fatin kau temankan aku beli baju, eh? Aku nak cari baju untuk pakai pergi  interview  nanti.” Awatif menarik lengan Fatin sebaik saja ternampak salah satu butik pakaian yang ada di situ. 
   “Boleh  aje.  Jomlah,  aku  temankan  kau,”  jawab Fatin dengan senyuman.