Monday, 3 August 2015

ABANG SAYANG ADIK MANIS KARYA AILAH DIELA

BAB 4



SEKALI lagi berlangsungnya pertemuan aku dengan lelaki RM10 ribu. Kali ini aku sendiri yang ajak jumpa. Ada perkara yang aku nak selesaikan. Tak boleh tunggu lama dah.
“Encik ni baru keluar hospital gila ke?” Sehabis boleh aku cuba kawal suara aku. Takut nanti akan keluar suara komunis aku. Perasaan aku tengah meruap-ruap nak marah ni.
“Kalau betul pun kenapa?” Dia tanya sinis.
Aku kemam bibir. Sepatutnya tadi aku pakai baju ala nenek kebayan. Barulah mamat ni fikir dua tiga kali nak kahwin dengan aku.
“Memang sesuai la tu dengan awak.” Jawab aku tak mahu kalah. Hilang terus panggilan Encik yang aku gunakan.
“Pergi masuk meminang pun salah ke?”
“Memang salah!” Boleh pulak dia tanya aku soalan tu.
Terkejut aku dibuatnya bila dapat panggilan telefon dari Mak Ngah di kampung. Mak Ngah kata ada satu rombongan datang masuk meminang. Cepat betul dia buat kerja. Dan yang paling aku tak boleh nak hadam adalah bila Mak Ngah dah pun terima perminangan tu. Entah apalah yang lelaki ni dah tabur dekat Mak Ngah.
“Saya kan dah cakap pada awak semalam. Then, mestilah step kedua saya kena pergi meminang awak.” Dia jawab tanpa perasaan.
“Gila!” Lepas ni aku nak telefon hospital gila. Kut la ada orang gila yang terlepas ke.
“Bukannya saya culik awak dan ajak kahwin dekat sempadan pun. Saya ajak cara elok kan. Masuk meminang itukan salah satu adatnya. Saya dah bagi tahu awak yang saya nak kahwin dengan awak. Step kedua mestilah saya kena mintak izin keluarga awak pulak. Am I wrong?” Jawab lelaki tersebut sambil menolak sepinggan roti canai ke depan aku.
Bila masa entah dia buat pesanan. Aku ingatkan tadi roti canai tu untuk dia.
“Macam mana awak tahu kampung saya?”
“Kalau saya kata saya nak. Sampai lautan Atlantik pun saya akan cari...”
“Konon...”
Try me...”
Dengan siapa aku sedang berdepan sekarang ni? Kenapa mesti dia yang tolong aku? Kenapa mesti aku lalui semua ni. Masyallah. Kenapa aku ni macam nak mempertikaikan jalan hidup yang Allah dah tentukan untuk aku pulak. Siapa aku nak mempertikaikan semua ni. Tapi masalahnya sekarang ni memang kepala aku ni dah tak larat nak menampung rasa ingin tahu.
“Makan...” Sekali lagi dia tolak pinggan roti canai tersebut ke arah aku.
Aku geleng. Dia suruh aku makan. Tapi dia tak nak makan.
“Makan. Saya tak nak isteri saya nanti kurus kering. Saya nak guna awak lama, untuk seumur hidup saya..”
Aku julingkan mata ke atas. Sesuka hati dia saja buat keputusan sendiri. Ayat tak boleh blah!
“Kenapa awak senekad ini? Kenapa awak nak kahwin dengan saya? Apa yang ada pada saya ni? Apa motif awak sebenarnya?” Ikutkan hati aku memang nak je aku tulis segala jenis persoalan dalam kepala aku sekarang ni. Banyak sangat. Nak tanya memang rasa tak tertanya. Kalau aku tulis,biar dia baca sendiri. Buat macam jawab soalan latihan.
“Sebab nak kahwin dengan awak la.”
Hampir je aku tepuk dahi sendiri. Punyalah lah banyak aku tanya dia. Dia jawab seciput je!
“Tahulah. Tapi sebab apa?” Sabar. Kalau tak sabar memang lelaki ni mandi kuah kari.
“Saya nak kahwin la.” Jawab dia tanpa perasaan. Mata tu langsung tak pandang kiri kanan. Memang statik pada aku je.
Jawapan yang langsung tak memuaskan hati.
“Tahu! Tapi kenapa dengan saya?!” Apasal dia ni. Nak merasa sangat ke makan penumbuk aku. Huh!
Simple. Sebab saya suka awak.”
“Ya Allah..” Aku pegang kepala dengan menongkat kedua belah tangan ke atas meja.
Tekanan!
“La. Saya cakap suka pun tak happy ke?”
“Tapi saya tak suka awak.”
“Kahwin dengan saya dulu. I’m sure you will fall in love with me..You want me and me again.” Dia angkat sedikit bahu dan ukir senyum manis. Senyum yang menyejukkan segala panas dalam hati aku. Sengaja la tu!
“Saya dah ada kekasih.. Mana boleh saya kahwin dengan awak.” Bagi tahu aku mengenai Zakuan.
Then, apa masalahnya? Kekasih aje kan. Saya ni pulak bakal suami awak, so saya lagi berhak.” Jawab dia santai dengan sebelah tangan menongkat ke atas pemegang kerusi. Ibu jari pula melekat di bibir.
“Masalahnya saya sayang dia..”
“Qaseh. You know what? The truth is you don’t need a boyfriend to be happy. But you need me. Your future husband. Trust me!” Dia petik jari sekali.
Aku boleh nampak dia terlalu yakin dengan setiap patah perkataan yang dia tuturkan.
“Bila masa pulak saya setuju nak kahwin dengan awak? So, awak bukan bakal suami saya...”
“Lupa ke? Saya dah dapat green light dari Mak Ngah awak. So, secara teknikalnya. I’m your future husband la.”
Bila aku boleh menang ni? Kenapa dia ni banyak sangat jawapan. Memang jenis tak reti mengalah betul!
“Awak. Tolonglah. Saya tahu awak memang baik hati. Dan saya percaya, awak faham saya.Saya akan bayar semua duit awak tu. Tapi bukan dengan cara macam ni. Jangan paksa saya. Janganlah buat saya macam ni.. Saya sayang kekasih saya sekarang ni.” Mulalah aku rasa nak menangis bila aku rasa yang aku dah nak kalah.
Marry me. I will love you more than you love him. I’m promise you, saya akan buat awak hanya nampak saya sebagai kekasih awak. Bukan orang lain. Sebab itu awak kena kahwin dengan saya.”
“Aduh...”
Marry me..” Ulang dia lagi.
“Kalau saya tak nak? Awak nak buat apa?” Soal aku ingin tahu.
Dia tak jawab. Hanya mengangkat kedua bahu dan bibir nipis tu membentuk senyuman herot. Pinggan roti canai aku ditarik dan cekap tangan dia mencarik-carik roti canai tersebut menjadi carikan kecil.
“Degil.” Komen dia perlahan. Tapi masih mampu untuk aku dengar.
“Awak lagi degil.”
“Oh. Dengar ye.. Kata hati saya awak boleh dengar tak?”
“Saya bukannya ada ilmu sehebat itu.”
“Baguslah kalau awak tak boleh tahu...”
“Kenapa pula?”
“Sebab kalau awak boleh dengar kata hati saya. I’m sure awak akan menjerit-jerit minta saya kahwin dengan awak. Nasib baik awak tak dengar, sebab saya tak rela dikejar perempuan. Saya lagi suka mengejar.” Lembut nada suara dia masuk ke dalam gegendang telinga aku. Tak tahu la kenapa, kali ini aku nampak keikhlasan diri dia.
Pinggan roti canai yang sudah siap dicarik-carik,ditolak kembali ke depan aku. Tak tahu la dah berapa kali roti tu kena tarik, tolak. Kali ini aku capai sudu dan suap roti canai tersebut masuk ke dalam mulut. Selagi aku tak makan memang dia akan terus memaksa. Tengok cara pun aku dah tahu.
“Nak bermanja rupanya...” Dia sengih nakal ke arah aku.
Aku bagi jelingan tajam. Tolong sikit!
“Saya makan ni sebab saya lapar tau. Tak ada kena mengena pun dengan awak.” Aku makan sebab aku nak cepat balik. Balik dan tidur! Penat dah otak aku ni dengan apa yang dah berlaku sekarang ni.
Lepas satu, satu lagi masalah yang datang.
So, kira setuju la ni kahwin dengan saya?”
“Tak! Hishh! Jangan paksa-paksa boleh tak. Menyampah!”
Dia pegang dada. Konon terkejut la sangat sebab aku marah. Mengejek aku!
Well..hmm.. You have one million reasons to hate me and one million reasons to love me. Just pick one. Pilihan di tangan awak.” Dia tegakkan jari telunjuk dan jari hantu. Dua pilihan!
“Saya pilih pilihan pertama. Muktamad!” Tak faham bahasa betul.
“Yeke? Sure?”
“Ye. Very sure!”
“Tapi saya rasa awak akan pilih pilihan kedua. Very sure!”
Aku kerutkan hidung. Suka hati kau la encik degil!


Aku garu kepala yang tak gatal. Aduh! Janganlah Mak Ngah mulakan ceramah ala Kak Ton. Ingatkan bila dah selesai kes RM 10 ribu tu, senang la hidup aku. Rupanya masalah semakin bertambah rumit pulak. Kalau lelaki tu mintak aku bagi separuh gaji aku untuk seumur hidup pada dia pun aku sanggup. Tapi dia mintak balasan nak kahwin.
Kahwin! Bukannya main kahwin-kahwin.
“Mak Ngah.. Ria tak sedia lagi.” Tipu aku.
“Dah ada lelaki yang baik macam tu, tak perlu nak bersedia bagai la Ria oi... Mak Ngah suka budaknya. Baik. Sopan je..”
Kalau macam tu baik Mak Ngah je kahwin dengan dia. Hiss! Nak je aku cakap macam tu. Tapi memikirkan aku tengah bercakap dengan ibu saudara kandung aku, maka aku tahankan saja hati ni.
“Ria kan baru habis belajar. Kerja pun baru je lima bulan. Bagilah Ria kerja lama sikit...” Entah apalah alasan yang aku bagi. Tak ada kena mengena langsung.
“Kalau dah kahwin tak boleh nak kerja ke? Kerja aje la. Mak Ngah percaya, bakal suami kamu tu nanti tak akan halang. Ria. Kamu tu amanah Mak Ngah. Duduk pulak jauh kat Kuala Lumpur sana. Ingat Mak Ngah ni tak susah hati ke? Kalau kamu tu dah kahwin. Lapang la sikit dada Mak Ngah ni.” Panjang lebar ayat Mak Ngah.
Ayat Mak Ngah yang terakhir itulah yang membuatkan aku sedih. Aku kalau boleh memang tak nak sangat menyusahkan Mak Ngah. Mak Ngah sekeluarga pun bukannya orang senang. Anak dia semuanya sekolah lagi. Ini nak tambah pulak aku lagi seorang. Aku tak nak sesiapa pun rasa susah disebabkan aku.
“Mak Ngah. Kat sini kan Ria ada Najwa. Mak Ngah janganlah risau.”
“Selagi kamu tu tak kahwin. Selagi itulah Mak Ngah ni susah hati.”
“Nak sangat Ria kahwin. Tak sayang Ria dah la tu...” Seloroh aku. Tak nak suasana jadi tegang sangat. Nanti susah aku nak memujuk.
“Sebab sayang la Mak Ngah nak kamu kahwin. Kamu pun, kalau betul sayang Mak Ngah ni. Dengar cakap Mak Ngah.”
Mula dah! Boleh pulak ada pertukaran macam tu.
“Mak Ngah ni saja je nak bagi Ria serba salah.” Aku bangun dari pembaringan. Nafas aku hela panjang. Lelah dengan semua perkara yang terjadi sekarang ni.
“Kamu pun satu. Kalau dah tak ready nak kahwin. Yang pergi gatal nak berpakwe tu kenapa? Bila orang tu ajak kahwin. Tak nak pulak. Dah sampai ke mari dia datang nak meminang kamu. Itupun tak terharu lagi ke? Pakwe punya handsome macam tu. Kamu nak jual mahal pulak. Kira bersyukur la pakwe kamu tu nak kahwin dengan kamu.”
Amboi Mak Ngah! Macam nak cakap aku tak layak sangat je dengan lelaki tu.
Masalahnya dia bukan kekasih aku. Huh! Kalau cakap pun bukannya Mak Ngah faham. Di mata Mak Ngah, memang dah nampak lelaki tu je. Agaknya Pak Ngah pun boleh kalah.
“Tak boleh batal ke Mak Ngah?”
“Tak boleh! Mata tua Mak Ngah ni tahu, Mak Ngah memang tak salah menilai. Bukan Mak Ngah je. Mak Anjang dengan Pak Anjang kamu pun setuju.  Ria, kamu tu lah satu-satunya anak arwah. Kalau jadi apa-apa pada kamu, apalah yang Mak Ngah nak jawab dengan arwah mak kamu kat sana nanti.”
Huwaa! Masuk bab arwah mak aku pulak.
“Mak ngah janganlah cakap macam tu..” Ini yang nak meleleh air mata ni.
“Dengarlah cakap Mak Ngah ni. Kalau lelaki tu tak sayang kamu, dia tak adanya datang sampai ke rumah buruk Mak Ngah ni. Janganlah kamu nak menolak tuah Ria. Sekali kamu dah menolak benda baik yang datang pada kita, itu namanya tak bersyukur. Mak Ngah tahu Ria budak bijak. Faham kan apa yang Mak Ngah cuba nak sampaikan ni?” Sayu suara Mak Ngah dihujung talian.
Aku pulak dah terhinjut-hinjut bahu menahan sendu. Tak nak Mak Ngah perasan yang aku dah mula menangis. Nanti lagi dia tambah susah hati.
Apa yang perlu aku buat ni? Kalau aku tak kahwin. Aku akan masuk penjara. Aku akan hancurkan hati Mak Ngah. Kalaupun lelaki tu tak sumbat aku dalam penjara. Aku tetap dah jadi manusia yang lupakan jasa orang lain. Dia dah berbuat baik pada aku. Tapi bila dia mintak sesuatu dari aku. Aku dengan sombong dirinya menolak. Tak bersyukurkah aku ni?
“Tak apalah. Pergi tidur. Nanti tengah malam, bangun buat solat sunat. Minta pertunjuk dari Allah. Sesungguhnya dia maha mengetahui. Mak Ngah tak memaksa. Tapi Mak Ngah simpan harapan yang besar supaya ria tak salah buat keputusan. Mak Ngah buat semuanya ni untuk kebaikan Ria.” Aku angguk berkali-kali. Macamlah Mak Ngah boleh nampak kepala aku yang terangguk-angguk macam burung belatuk ni.
Selesai memberikan salam aku rebahkan semula badan ke atas tilam. Air mata aku kesat dengan belakang tapak tangan. Rasa bersalah pada Mak Ngah membuatkan hati aku ni rasa macam dihimpit dengan papan lapis. Sesak. Kalau arwah mak masih ada, dia pun sama macam Mak Ngah ke? Betul ke lelaki tu adalah yang terbaik untuk aku.. Ya Allah. Bantulah aku.
Aku terjaga betul-betul ketika azan subuh berkemundang. Peluh yang memercik di dahi aku lap dengan selimut. Rasanya baru saja lagi aku tidur lepas bangun menunaikan solat sunat istikharah. Tapi kenapa aku rasa seolah aku dah tidur lama sangat. Mungkinkah sebab arwah mak muncul dalam mimpi aku dan membuatkan tidur aku terlalu lena.
Berbuat baiklah kamu selagi kamu mampu untuk berbuat demikian. Jangan ditanya kenapa dan mengapa Allah itu menguji kamu. Tetapi ambillah apa yang terjadi itu sebagai penguat untuk kita meneruskan kehidupan. Allah itu tidak akan menjadikan sesuatu perkara itu tanpa sebabnya. Dan Allah itu tidak akan memberikan jalan yang buruk untuk hambanya yang beriman. Sentiasalah berfikir baik dengan apa jua masalah yang datang.
Kata-kata arwah mak di dalam mimpi aku tadi membuatkan jantung aku berdegup laju. Berdosakah aku Ya Allah? Aku dah buat Mak Ngah sedih memikirkan tentang aku. Aku juga dah jadi manusia lalai. Lalai dalam mensyukuri nikmat yang Allah kurniakan. Lelaki itu. Dia tiba-tiba muncul ketika aku mengalami kesusahan. Dia tak pernah meminta apa-apa dari aku. Dia hanya ingin aku menjadi isterinya. Berkahwin adalah satu perkara yang dipandang mulia oleh Allah.
Saya pilih pilihan yang kedua – Qaseh
Dan di pagi subuh yang tenang itu. Sepotong ayat yang cukup ringkas aku kirimkan kepada lelaki tersebut. Mungkin ini adalah jalan hidup aku. Dan aku redha jika inilah yang sudah ditentukan olehnya untukku. Lepas kahwin nanti, barulah aku fikir apa yang aku perlu buat. Samada nak ikut cadangan Zakuan atau terus setia disisinya sebagai isteri solehah.


2 comments:

  1. Wah.....
    X sabar nyer...
    Mmg best sgt2...

    ReplyDelete
  2. Wah best nyer...
    X sabar nak tgg asam...
    Mmg best...

    ReplyDelete