Tuesday, 24 March 2015

ARJUNA JELITA KARYA INTAN YUMERZA

BAB 2




Seperti kebiasaan, aku akan meletakkan basikal kesayanganku di perdu pokok mempelam di halaman hadapan rumah Mak Cik Odah. Aku akan berjalan kaki melintasi garaj yang memuatkan dua buah kereta itu untuk sampai ke pintu bahagian belakang rumah Mak Cik Odah.
Aku pandang ruang garaj yang kelihatan kukuh dengan bertiangkan simen. Ada dua buah kereta terparkir elok di dalamnya. Sebuah kereta Toyota Vios keluaran terbaru kelihatan begitu comel dipenglihatanku. Eham! Kereta baru, memanglah nampak comel kan? Sudah pasti kereta itu milik anak lelaki Mak Cik Odah yang baru pindah dari Kuala Lumpur itu. Dia ada pulang rupanya.
Aku memerhati pula kereta  Proton Saga keluaran pertama Malaysia milik arwah suami Mak Cik Odah. Usia kereta itu hampir sama dengan kereta Pak Long yang selalu aku gunakan. Akan tetapi, kereta ini kelihatan jauh lebih baru. Maklumlah setahu aku, Mak Cik Odah dan arwah suaminya sayang sangat kereta ni. Katanya, inilah kereta pertama mereka.
Dahulu, Mak Cik Odah memang boleh memandu. Tetapi sejak dia mengalami kemalangan bersama arwah suaminya, dia langsung tidak mahu memandu lagi. Sejak setahun yang lalu, akulah yang akan disuruh untuk memanaskan enjen kereta itu. Aku juga yang selalu memandunya jika Mak Cik Odah ingin pergi ke mana-mana. Ringkas cerita, aku bukan sahaja menjadi pembantu di rumah itu, malah merangkap pemandu peribadi kepada Mak Cik Odah. Heh. Hebat gitu!
Sebenarnya, aku kesian dengan Mak Cik Odah ni. Dia ada empat orang anak. Kesemua anak-anaknya berjaya dalam hidup. Tapi sayang, tiada seorang pun daripada mereka yang tinggal dengan Mak Cik Odah. Biasalah kan, orang yang terpelajar dan berpangkat besar, pasti rezeki mereka lebih murah di bandar-bandar besar.
Cuma anak lelaki Mak Cik Odah, pemilik kereta Vios itu saja yang sudah berpindah ke bandar di daerah ini. Dengarnya selepas suami Mak Cik Odah meninggal, dia terus berpindah. Kiranya, jika Mak Cik Odah sakit pening, senanglah anaknya yang seorang tu datang melawat. Emm… bagus juga kan?
“Mak kesian tengok dia tu Wan. Dahlah anak yatim piatu, hidup pulak menumpang. Kalau orang tu ikhlas nak jaga tak apalah… ni dah dibuat bibik budak tu. Sedih mak tengok.” Suara Mak Cik Odah jelas kedengaran di bahagian dapur rumah berdinding separuh batu itu.
“Kita nak buat macam mana mak? Kita orang luar. Yang mak buat untuk dia sekarang ni pun dah kira cukup bagus,” sahut satu suara yang agak garau. Sudah semestinya itu suara anak lelaki Mak Cik Odah.
 “Kalau mak ni ada hak, dah lama mak ajak dia tinggal dengan mak.” Suara Mak Cik Odah jelas kedengaran di bahagian dapur rumahnya. Serius benar bunyi suaranya.
Walaupun sudah hampir setahun aku asyik berulang alik ke rumah ini. Juga telah hidup berjiran berselang lima buah rumah sejak aku di tingkatan dua lagi, aku belum pernah bersemuka dengan anak Mak Cik Odah yang seorang ni. Maklumlah, dulu dengarnya dia belajar di luar negara. Balik Malaysia, dapat pula kerja di Kuala Lumpur. Biasanya aku jumpa dengan kereta dia ajelah. Setiap kali aku bertanya, mesti Mak Cik Odah kata anaknya tidur. Ishk… Ishk… Ishk. Kuat tidur betul!
“Mak ambil ajelah dia jadi anak angkat,” usul si pemilik suara gaurau itu lagi.
Mak Cik Odah nak ambil anak angkat ke? Macam mana dengan aku nanti? Mesti Mak Cik Odah dah tak layan aku macam sekarang ni. Paling menakutkan jika khidmat aku dah tak diperlukan di sini lagi nanti. Alahai Lita… kesiannya kau.
“Kau jangan terkejut Wan. Mak dah minta kat si Tina tu cara baik. Mak ikhlas nak jaga budak Lita tu. Mak sanggup tanggung kos pengajian dia. Kau tahu apa si Tina tu buat? Dia halau mak dengan penyapu! Dia ingat, mak ni kucing ke apa? Sakit betul hati mak ni tau!”
Langkah yang aku atur perlahan sedari tadi tiba-tiba terhenti. Macam aku je yang Mak Cik Odah sedang umpat tu? Tapi betul ke? Mak Cik Odah pernah berniat mahu menjaga aku? Mahu menanggung kos pengajian aku? Ya Allah… baiknya hati Mak Cik Odah.
Tiba-tiba saja mata aku terasa berpasir. Kalaulah Mak Long juga seperti Mak Cik Odah…
“Mak, kalau dah orang tak bagi, nak buat macam mana lagi? Kita doakan ajelah budak tu,” tingkah si pemilik suara garau lagi.
“Ha! Apa kata Wan ambik aje dia jadi isteri Wan? Mak jamin Lita mampu jadi isteri yang baik. Percayalah.”
Oitt! Hampir saja aku terduduk bila ayat Mak Cik Odah yang satu ini. Cop! Cop! Bukan ke anak Mak Cik Odah semua dah kawin? Gila nak jadikan aku bini nombor dua. Tahulah Mak Cik Odah tu sayang aku. Tak nak lah! Sumpah aku tak mahu!
“Budak sangatlah mak. Mana dia pandai jaga anak-anak Wan tu nanti.”
“Jangankan jaga anak-anak Wan yang dua orang tu, jaga mak yang dah uzur ni pun dia pandai Wan. Sejak dia tak sambung belajar ni, dialah yang hantar ambil mak pergi hospital. Dialah yang selalu urut-urut kaki mak yang selalu lenguh ni.” Nada teruja Mak Cik Odah sebentar tadi, kini bertukar sendu.
Aku pun hairan kenapa Mak Long tiada bantahan bila Mak Cik Odah meminta aku menemankannya. Yang pasti, aku rasa bebas bila berada di luar rumah Mak Long. Yang penting sekali, duit tabungan aku pasti bertambah setiap kali aku dipanggil datang ke rumah ini.
“Susahlah mak. Lagipun, Wan masih mampu jaga anak-anak Wan tu sendiri.”
“Mampu jaga kau kata? Yang si Kak Long tu mengadu terpaksa menunggu dua jam di luar kelas sebab kau tak ingat jemput tu apa kes? Baby tu pulak, dah semakin kurus mak tengok. Budak seusia dia tu kena minum susu lagi, Wan. Yang kau hentam bagi dia minum air soya kotak tu buat apa?”
Ooo… Dah jadi duda rupanya. Apa punya bapaklah sampai buat susu anak pun malas. Inilah namanya buat anak saja terror. Tang jaga, hempeh! Ishh… ishh… ishhh. Alamak! Ini sudah dikira kes menskodeng hal rumah tangga orang. Berdosa Lita… berdosa tu!
Apa aku nak buat sekarang? Nak balik atau tunggu saja sampai mesyuarat dua beranak itu selesai? Kalau aku balik, sudah sah melayang lima belas ringgit. Banyak tu! Kalau tunggu, macam mahu menjaga tepi kain orang pula nanti. Tapi, isu yang mereka bualkan ini ada kait mengait juga dengan aku. Apa yang perlu aku  buat sekarang? Fikir Lita. Fikir.
Perlahan aku undurkan langkah. Mungkin benar ada hal tentang aku yang mereka bincangkan. Tapi yang lebihnya ialah tentang kebajikan cucu-cucu Mak Cik Odah. Lebih baik aku kembali ke tempat basikal aku. Buat bising sikit. Konon-konon baru sampai. Bijak tak?
“Lita, baru sampai nak?”
Alamak! Belum pun sempat berpaling dari jalan berundur, nama aku sudah diseru Mak Cik Odah. Kantoi sudah.
“Baru je sampai mak cik. Riuh je bunyi kat dalam tu. Ada tetamu ke?” Aku tegur ramah sambil panjangkan leher melihat ke dalam rumah melalui pintu yang terbuka. Konon-konon tak tahu apa yang mereka bualkan. Tangan wanita tua itu aku salami seperti biasa.
“Anak mak cik yang nama Adwan tu ada balik. Jomlah masuk. Mak cik ada buat cucur cempedak tadi.” Mak Cik Odah menarik tangan aku untuk segera masuk.
Ruang makan di bahagian dapur itu, seorang lelaki duduk sedikit membongkok mengadap juadah di atas meja. Sebelah kaki dilipat dan dinaikkan ke atas kerusi yang diduduki manakala sebelah lagi dilunjurkan ke atas kerusi di hadapannya. Huh! Macam tuan besar. Elok sangat lah tu. Sesekali balik, jadi bos kepada mak sendiri. Patutlah muda-muda dah jadi duda. Huh!
            “Ha, Wan. Inilah Ain Jelita yang mak cerita tu.” Mak Cik Odah panggil anaknya. Genggaman tangan Mak Cik Odah di pergelangan tanganku makin dieratkan. Macam tahu-tahu saja orang tua ni aku sedang pasang niat nak lari balik.
            Anak Mak Cik Odah menoleh ke arah kami berdua. Kedua belah kaki yang santai di atas kerusi diturunkan. Wah! Boleh tahan juga. Ada iras-iras Zulhuzaimi pelakon kegemaran Mak Long aku tu. Cuma yang ini versi rambut ketak-ketak. Mujur rambut dia pendek dan terjaga rapi. Kalau tidak, ada harapan jadi rambut awan nano!
            “Duduk Lita.” Mak Cik Odah tarik sebuah kerusi makan betul-betul di hadapan anak lelakinya.
            “Err… Lita dah makan tadi kat rumah. Kenyang lagi ni…” Aku bagi alasan sambil usap perut. Aku sudah berkira-kira hendak pergi ke sinki untuk membuat apa-apa kerja yang patut. Segan pula nak duduk berdepan dengan anak Mak Cik Odah tu.
            “Tak payah menipu. Mak cik dengar tadi perut Lita berbunyi.” Anak Mak Cik Odah sudah mengangkat muka memandang aku. Tiba-tiba saja terasa darah panas menyebu ke wajahku. Walaweh! Mak Cik Odah pun… Cakap langsung tak pandang ada orang lain. Tahulah yang di hadapan aku sekarang ni anak dia. Malu siot aku weh!
            Sebenarnya, aku memang belum makan nasi hari ni. Hukuman sebab aku lambat siapkan juadah makan tengah hari keluarga Mak Long. Jadinya, aku cuma meratah mi segera di dalam bilik. Mujur juga aku ni bijak. Selalu menyediakan payung sebelum hujan. Atau lebih tepat lagi, menyediakan stok makanan sebelum kelaparan.
Jika dulu, selalu saja aku kelaparan kerana hukuman sebegini. Tetapi, bila sudah selalu terkena, pandai-pandailah nak hidup. Makan mi segera mentah pun sudah mampu mengenyangkan perut. Betul tak?
            “Makanlah. Tak payah malu-malu.” Lelaki di hadapanku menolak piring berisi cucur cempedak yang masih berbaki separuh itu. Langsung tiada senyuman di bibirnya. Tetapi tetap sempurna di mata aku. Ishh Lita! Sejak bila kau pandai menilai lelaki ni? Duda beranak dua pula tu. Jangan cari penyakit Lita. Jangan!
            “Errr… Lita ambil cawan.” Aku terus bingkas berdiri. Rasa gugup pula bila berdepan dengan lelaki kacak ni. Bertenang Lita… Bertenang.
            “Kalau Lita nak tahu, cucur cempedak ni lah makanan kegemaran Abang Wan. Sejak kecil, kalau musim cempedak, memang tiap-tiap hari mak cik buat,” cerita Mak Cik Odah dengan wajah yang berseri-seri. Lelaki di hadapan aku ini sekadar mengangguk sambil mengunyah. Pandangannya langsung tidak beralih dari memandang juadah di atas meja.
            Aku beranikan diri memandang tepat ke wajahnya. Kening yang hitam pekat walaupun tidak terlalu tebal. Hidungnya seperti Mak Cik Odah. Kecil dan terletak elok walaupun tidak mancung sangat. Janggut dua tiga helai di dagunya itu membuatkan wajahnya begitu matang di pandanganku. Walaupun sedikit berserabut dengan jambang yang mula tumbuh meliar, wajah tenangnya itu mampu menutupi keserabutan itu.
            “Nanti, Lita tolong gosokkan baju Abang Wan ye. Hari ni tak payah sapu daun kering. Biar abang Wan yang buat nanti.” Mak Cik Odah memandang aku dengan senyuman.
            Alamak! Agak-agak, Mak Cik Odah perasan tak aku menelek wajah anak dia tadi? Rasa berbahang di wajah segera aku kawal bila wanita itu tunak memandang wajahku. Aku segera mengangguk sebagai jawapan. Laju aku capai cucur cempadak lalu suap ke mulut. Kunyah laju-laju supaya cepat dapat ditelan. Sebelum aku terkantoi lagi, lebih baik aku cepat beredar buat kerja. Setakat menggosok baju, apalah susahnya. Baju-baju anak Mak Long pun memang aku yang gosokkan setiap hari.
            Aku pandang ruang hadapan rumah. Sunyi. Di mana cucu-cucu Mak Cik Odah? Katanya tadi ada dua orang. Mungkin mereka bersama ibu mereka agaknya. Tapi kan, jika mengikut wajah Abang Wan, mesti anak-anak Abang Wan ni comel-comel.
Melihat wajah Abang Wan, aku rasa dia masih muda. Jika dia mengaku bujang pun, mesti orang akan percaya. Jangan-jangan Abang Wan ni jenis mata keranjang tak? Sebab tu isteri lari tinggalkan dia. Emm… kesian pula anak-anak menjadi mangsa. Kecil-kecil lagi dah terpaksa ada dua rumah.
Nampaknya sesi berangan aku semakin menjadi-jadi. Sebelum aku melalut menyangka yang bukan-bukan, lebih baik aku beredar dan membuat kerja yang Mak Cik Odah suruh tadi. Perlahan aku tolak kerusi ke belakang. Cawan Mak Cik Odah yang sudah kosong aku letakkan ke atas dulang bersama cawan yang aku gunakan sebentar tadi.
“Dah kenyang ke? Tak nak tambah air?” Mak Cik Odah memegang bahuku sebelum aku sempat bangun.
“Dah kenyang mak cik. Sedap cucur tu.” Sempat lagi aku memuji. Tapi masakan Mak Cik Odah memang sedap. Biasanya aku memang akan makan bertambah setiap kali Mak Cik Odah ajak makan di sini.
Usai membasuh cawan dan piring di sinki, aku terus berlalu ke ruang hadapan rumah Mak Cik Odah. Bakul pakaian Abang Wan yang dimaksudkan Mak Cik Odah tadi aku hampiri. Wah Banyak juga! Sebakul penuh. Nak kena gosok semua ke? Singlet dan seluar kecik pun?
“Lita tolong gosok kemeja dengan seluar slek tu aje. Yang lain tu, Lita tolong lipat dan masukkan ke dalam beg. Esok Abang Wan dah nak balik,” ujar Mak Cik Odah seakan faham apa yang aku fikirkan. Wanita itu mengekori aku rupanya. Mujur aku ni jenis bercakap dalam hati. Kalau jenis yang membebel, masak aku ditangkap mengutuk!
“Abang Wan Lita tu memang macam tu. Suka tinggal pakaian kat sini. Bila dah susut kat sana, barulah terhegeh-hegeh nak kutip balik.” Mak Cik Odah cerita tentang Abang Wan dengan bersemangat sekali. Yang tak bagi menambah semangat bagi aku ialah, ayat Mak Cik Odah sebentar tadi tu. ‘Abang Wan Lita’… macam anak dia tu abang aku seorang saja pula bunyinya.
Tanpa menunggu jawapan dari aku, Mak Cik Odah terus berlalu ke dapur. Mesti dia nak berbual-bual dengan anaknya. Maklumlah, sesekali berjumpa, mesti banyak yang nak diceritakan. Betul tak?
Pakaian Abang Wan yang hendak aku gosok tidaklah banyak sangat. Cuma ada lima pasang. Selebihnya hanya perlu dilipat dan dimasukkan ke dalam beg yang sudah Mak Cik Odah sediakan tadi.
Usai membereskan tugasan pertama, aku berlalu ke ruang dapur semula mencari kelibat Mak Cik Odah. Lupa pula aku bertanya apa lagi kerja yang harus aku buat petang ni.
Di ruang dapur, kelibat dua beranak itu langsung tidak kelihatan. Aku menjengah ke luar pintu. Ooo… Dua beranak tu sedang menyapu daun-daun kering di halaman rupanya. Baru saja aku ingin menyauk selipar untuk mendapatkan Mak Cik Odah, cupingku tiba-tiba disapa dengan suara Mak Cik Odah.
“Mak berkenan sangat dengan Ain Jelita tu Wan. Mak rasa dia sesuai sangat menjadi pengganti arwah Sue.” Perlahan saja suara Mak Cik Odah berbicara.
Apa Mak Cik Odah sebut tadi? Arwah Sue? Jadi isteri Abang Wan bernama Sue dan sekarang Sue itu sudah meninggal dunia? Macam itu ke maksud kata-kata Mak Cik Odah tadi?
“Mak, kan Wan dah kata, hati Wan belum terbuka nak cari pengganti arwah…”
“Sampai bila Wan? Dah tiga tahun Wan… Dah tiga tahun juga usia Baby. Tiga tahun tu juga Baby tak merasa macam mana kasih sayang seorang ibu,” Sendu pula kedengarannya suara Mak Cik Odah. Kesiannya cucu-cucu Mak Cik Odah. Dapat aku bayangkan bagaimana perasaan kehilangan ibu. Kalaulah budak-budak tu ada di hadapan aku sekarang ni, sudah tentu aku peluk kuat-kuat.
Apa yang dapat aku tangkap dari perbualan itu ialah, Abang Wan sudah kehilangan isteri sejak tiga tahun yang lalu. Sama lamanya dengan usia anak Abang Wan yang dipanggil Baby. Selama itu, hati Abang Wan tidak pernah terbuka untuk mencari pengganti arwah isterinya. Oh! Rupanya tanggapan aku semasa mula-mula tadi salah sama sekali.
“Wan tahu kan, selama ni, mak tak pernah meminta apa-apa pada anak-anak mak. Cuma kali ini Wan. Cuma kali ini, mak minta Wan dengar cakap mak. Anggap saja permintaan terakhir sebelum mak menutup mata.”
“Mak… Wan tak…”
“Syyy!”
“Mak…”
“Kira jadilah ye? Esok sebelum Wan balik ke bandar, kita pergi rumah Mak Long Lita. Mak nak cop Ain Jelita tu jadi menantu mak!” Uiskk! Macam itu ke? Aku macam mana? Tak kan Mak Cik Odah langsung tak tanya pendapat aku?
“Mak juga yang kata tadi, Mak Long Lita tu tak bagi mak jaga dia. Inikan pula nak jadi menantu mak,” bidas Abang Wan pantas. Opss! Terr  abang pulak!
“Yang itu Wan jangan risau. Si Tina tu memang nak carikan jodoh untuk Ain Jelita. Janji sanggup bagi tiga puluh ribu, dia lepas! Kalau Wan tak sanggup keluarkan tiga puluh ribu tu, biar mak yang usahakan…” Merayu betul cara Mak Cik Odah berbicara. Separuh memaksa pun ada. Sampai sanggup keluarkan tiga puluh ribu lagi tu!
“Wan peninglah mak. Mendadak sangat ni.”
“Alah, tak payah pening-pening. Wan fikir nak genggam tangan tok kadi je. Yang lain, biar mak yang uruskan.” Titik Mak Cik Odah. Nampaknya hati Mak Cik Odah sudah benar-benar bulat mahukan aku jadi menantunya. Tapi, macam mana dengan aku? Err… Ini kira kawin paksa juga ke?
                                                *****
Petang itu, usai melakukan kerja di rumah Mak Cik Odah, aku tidak terus pulang ke rumah. Aku kayuh basikal ke pantai yang tidak sampai satu kilometer dari rumah Mak Long. Aku harus memujuk hati sendiri terlebih dahulu.
Sampainya hati Mak Long. Aku bagai barang lelongan di mata Mak Long. Memang aku terhutang budi dan harta dengan dia. Sejak lapan tahun yang lalu, aku terpaksa menumpang makan dan tidur di rumahnya. Aku memang tidak pernah mengeluarkan belanja. Bil air dan elektrik pun aku tak pernah masuk campur. Malah cukai tanah tapak rumah itu juga aku tak pernah ambil tahu. Tapi sebab itukah Mak Long tegar meletakkan harga setinggi itu untuk menghalau aku dari rumah dia?
Tanpa aku sedari, air mataku panas menuruni pipi. Kalaulah mama dan papa masih hidup, sudah tentu nasibku tidak seteruk ini. Mama… Lita rindukan mama. Wajah mama, susuk tubuh mama, senyuman dan suara mama, tetap jelas di ingatanku. Tanpa melihat gambar pun, ciri-ciri arwah mama tetap melekat di mindaku.
Cuma arwah papa, aku tidak sempat mengenalinya. Arwah papa meninggalkan aku dan mama ketika aku berusia tiga tahun. Kenangan bersama arwah papa terlalu samar dan berbalam-balam. Cuma yang aku tahu, arwah papa terlalu sayangkan aku.
Banyak perancangan yang telah arwah rancang untuk masa depan aku. Cuma sayangnya, perancangan itu hanya tinggal perancangan. Arwah terlalu cepat diambil dari aku. Tidak cukup dengan itu, mama pula menyusul papa ketika aku baru saja meningkat remaja. Aku terumbang ambing saat melangkah menjadi seorang remaja. Saat aku perlukan bimbingan dari orang dewasa yang dipanggil ibu dan bapa.
Ah! Aku melalui zaman remajaku dengan ilmu yang dikutip dari penglihatan dan pendengaran. Mahu mengharapkan Mak Long, cuma arahan yang sering keluar dari bibirnya. Mujur juga Allah mentitipkan kepadaku orang-orang yang baik. Seperti Mak Cik Odah, Auntie Rozy dan Abang Padam. Aku bersyukur sangat kerana aku tidak terjebak dengan kehidupan hanyut sesetengah remaja. Alhamdulillah. 
Mengingatkan Abang Padam, keresahan hatiku sedikit terubat. Dulu Abang Padam selalu menghadiahkan aku buku-buku berkaitan fardhu ain. Majalah khas untuk remaja perempuan juga tidak ketinggalan. Tidak dinafikan, Abang Padam memberikan ilmu kehidupan kepadaku dengan caranya yang tersendiri. Abang Padam... Lita rindu abang…
Tanpa aku sedari, hari sudah menginjak ke waktu maghrib. Lamanya aku duduk termenung menghadap Laut Cina Selatan. Apa yang aku dapat simpulkankan, buih-buih di permukaan lautan itu jauh lebih bertuah dari aku. Walaupun di mana buih-buih itu berada, ia tetap bercantum dengan air lautan. Mereka bagaikan sehati dan sejiwa sehinggalah buih-buih itu hilang sedikit demi sedikit.
Jauh bezanya dengan aku dan Mak Long. Walaupun kami punya darah yang sama, tinggal di rumah yang sama, jasad dan roh kami terlalu jauh jaraknya. Ah! Lita. Sudahlah. Anggap saja semuanya qada dan qadar serta ujian bagi dirimu…
                                                *****
“Kenapa lambat?” Melengking suara Mak Long menyapa aku yang baru saja meletakkan basikal di tepi dinding sebelah luar garaj kereta.
“Banyak sikit kerja di rumah Mak Cik Odah.” Ya Allah. Ampunkan hambamu ini kerana berbohong.
Sinaran mata Mak Long jelas bukan sinaran kegembiraan. Yang ada di situ hanyalah sinaran kebencian dan sakit hati.
“Asyik menyusahkan saja kerja kau kan? Mana duitnya?” Tangan di hulur betul-betul di hadapan mukaku.
“Ada…” Aku menyeluk poket seluar trekku. Kepingan merah yang bergulung itu aku keluarkan. Belum sempat aku meleraikan tiga kepingan kertas bernilai sepuluh ringgit setiap satu itu, Mak Long sudah merampasnya dari genggamanku.
“Sebab kau lambat, upah hari ni, semua aku ambil. Ganti rugi sebab aku terpaksa beli lauk di kedai!” Apa yang mampu aku lakukan lagi selain dari mengenggam angin yang langsung tidak terasa keberadaanya di telapak tanganku. Sekali lagi, tubir mataku menjadi pedih.

No comments:

Post a comment