Sunday, 8 February 2015

BAB 1 - ENCIK FAYED MY MAN BY DILLA AHMAD


http://deylahmad.blogspot.com/2015/02/encik-fayed-my-man.html
BAB 1
Dari tempat duduk aku ni,aku sudah nampak dia yang sedang mengatur langkah.Penuh segak dan penuh gaya.Kot hitam yang tersarung di tubuhnya nampak kemas dan terletak elok saja.Apa-apa yang dia pakai pun akan nampak elok di mata aku.Orang kacaklah katakan.Dengan rambut tersisir rapid an senyuman tak lekang di bibir,aku nampak dia mengangguk sedikit pada staf-stafnya,yang mungkin mengucapkan selamat pagi kat dia.Dia,bos aku.Namanya Fayed Arya.Agaknya,anak-anak kacukan ni hensem-hensem dan cantik ya.
Kak Nurul beritahu aku,Encik Fayed itu juga dari hasil kacukan Pakistan dan cina.Kalau dah Pakistan  dan cina,mestilah hidung mancung macam Salman Khan atau Saif Ali Khan,kan?Dan kulit dia memang cerah.Kalah kulit aku yang tak berapa nak cerah ni.
Dia semakin mendekat dan aku bagai tersedar yang aku sudah lama tengah tenung dia.Alamak..alamak..aku jadi kalut.Cepat-cepat suis computer aku tekan dan meja yang dah kemas,aku kemas lagi.Buat-buat sibuk,sehinggalah bau minyak wangi dia menerjah ke hidung aku.
“Selamat pagi,Cik Nur..”Sapa dia,seperti selalu.Mesra dan lembut.Aku rasa,dialah bos paling baik dan paling sopan kat dalam dunia ni!Huh..
“Selamat pagi,Encik Fayed..”Balasku,macam biasa juga.Gugup.
“Tolong buatkan saya kopi,Cik Nur.”Pintanya.Oh,yang ni tak biasa lagi.Tapi aku angguk juga.
“Kak Nurul,my PA tu tak datang lagi nampaknya.Saya pun tak tahu,saya bos atau dia yang bos..”Encik Fayed tersenyum padaku.Aku senyum juga bila mendengar kata-kata dia tu.Hailah,orang segak.Senyum pun nampak cantik.
“Tolong ya,Cik Nur.Saya tak sempat sarapan tadi.”Katanya lagi,masih memandangku.
“Baik,Encik Fayed…err..encik nak biskut ke?Boleh saya sediakan.”Kataku,bermu-
rah hati nak tolong dia.Dia pandang aku buat seketika.Kemudian menggeleng.
“Saya nak kopi saja.”Katanya,kemudian berlalu masuk ke biliknya.Aku pun segera melangkah ke pantry dan capai mug Who’s The Boss milik Encik Fayed.Mug yang aku hadiahkan kat dia sempena ulang tahun kelahiran dia tahun lalu.Tak sangka dia sudi guna mug warna merah putih ni.Memang agak besar sikit dari mug-mug lain.
Aku capai balang gula dan kopi.Yang aku tahu dia tak suka nescafe atau kopi dua-atau tiga dalam satu.Hanya kopi biasa.Yang aku tak pasti.Dia nak kopi pekat atau kopi kurang pekat?Manis atau kurang manis?Ah,buat ajelah Nur.Kalau dia tak suka,dia boleh cakap kat aku nanti.Lepas kacau dan rasa,aku bawa minuman itu ke biliknya.Aku ketuk pintu yang memang sedia terbuka.Dia yang sedang bercakap di telefon,menggamit aku suruh masuk dan menunjukkan meja kopi.Jadi aku melangkah ke ruang tamu yang tersedia sofa dan meja.Aku letakkan minumannya di situ dan nak melangkah ke pintu semula.
“Cik Nur!”Panggil Encik Fayed tiba-tiba.Pantas kepala aku berpaling padanya.
“Tengahari nanti,ikut saya jumpa client kat Putrajaya.Kak Nurul,my PA,tak dapat datang hari ni.Dia beritahu dia ambil EL sebab tak sihat..Jadi,awak gantikan dia ya.”Kata Encik Fayed lagi.Mata coklat dia tepat memandang wajahku.
Buat beberapa ketika,mata aku macam terlupa nak berkelip.Bila aku nampak dia sedang tersenyum kat aku,terus aku tersedar.Aku ikut dia jumpa klien?Biar betul!
“Jangan bimbang,Cik Nur.Just follow me..Yang lain biar saya saja yang lakukan.Boleh ya,Cik Nur..”
“Baik,Encik Fayed..”Ucapku,gugup lagi.Dah bos minta tolong,ikut sajalah,Nur.
“Nanti awak bawa sekali dokumen projek yang saya suruh awak semak semalam.Kita pergi sebelum tengahari.Takut jalan sesak..”Kata Encik Fayed lagi.
“Baik,Encik Fayed.Ada apa-apa lagi,Encik Fayed?”Tanyaku,sebelum keluar.
“Emmm..itu ajelah buat masa sekarang.”Katanya,seraya bangun dan menuju ke meja.Kopi di ambil lalu di bawa ke bibir.Orang segak.Minum pun nampak segak.
Dalam tengahari(terlambat sebab Datuk Jaafar,ayah Encik Fayed,nak jumpa dia),Encik Fayed keluar bilik dan aku sudah bersedia dengan fail projek dan beg tangan comel aku.
“Jom..”Ajaknya.Dia berjalan mendahului aku.Kami tak bercakap banyak.Sampai di bawah ,dia membukakan kereta untuk aku.Terpegun jugak aku beberapa saat.Kemudian dia melangkah ke sebelah pula.
By the way,Cik Nur.Kalau this client tanya siapa awak..biar saya saja yang jawab.Awak diam-diam aje tau…Rasanya,client ni banyak songeh sikit..emm..songeh banyak..Ada saja dia tak suka..ada saja dia nak komplen.Fikir sebab business aje ni..Kalau tak,memang saya malas nak tengok muka dia.Susah nak deal dengan orang perempuan ni..”Rungut Encik Fayed,perlahan.Mata di tumpukan di jalan raya.O,jadi yang kami nak jumpa ni orang perempuan.Kak Nurul ada juga bercerita dengan aku tentang satu client  yang banyak songehnya.Tapi kata Kak Nurul,perempuan itu suka dengan bos kami ni.Ooo..lagi panjang mulut aku berbunyi.Huh,orang kacak siapa tak suka?Cuma orang bodoh aje tak suka.Jadi,aku orang pandailah.Sebab suka bos sendiri?Hu hu..
Kami tiba di hadapan sebuah hotel.Hm,biasalah.Nak jumpa dan bercakap tentang business ni perlukan tempat tenang,kan.Aku ikut Encik Fayed dari belakang dan dia seolah sedang menunggu aku ikut di sebelah dia.Perlahan dia mendekatkan wajah dia ke telingaku.
“Itulah orangnya..”Bisiknya.Aku ikut pandang wajah yang bos aku katakan.Wow,memang cantik  orangnya dan kelihatan sangat anggun.Dengan rambut perang terang dan baju kot singkat dan seluar slack hitam,dia macam minah koperat.Dari rambut sampai ke pakaiannya,aku tenung.Memang cantik.Kalau minah ni suka kat bos aku,aku memang kalah habis.Aku pandang diri sendiri.Jauh.. memang jauh aku di tinggalkan ke belakang.Kira markah 10-5 kot..Akulah yang dapat markah lima tu..
Sorry,lambat sikit..You tahulah jalan kat KL ni..”Kata Encik Fayed,menarikkan kerusi untukku.Aku senyum dan ucap terima kasih kat dia.Memang gentleman bos aku ni.
It’s okay..I thought you come alone..”Kata cik minah koperat itu,sambil jeling aku sekilas.Uik,salah aku ke?Aku pandang Encik Fayed sekilas.
Well,you nak bincang pasal projek tu,kan?”Tanya Encik Fayed terus ke pokok pertemuan itu.Cik minah koperat itu macam senyum paksa dan Encik Fayed terus bertanya itu-ini dan bagaimana nak mencapai konklusinya.Bila aku dengar dan lihat,memang minah ni banyak songeh.Sesekali kedengaran juga nada tak puas hati Encik Fayed.Tapi aku tidak bercakap apa.Hanya mencatit apa-apa isi penting yang pernah Kak Nurul ajar.Akukan pembantu PA Kak Nurul.Jadi jadual kerja atau cara kerja Encik Fayed,aku tahulah serba-sedikit.Dan,yang ini adalah pertama kali aku ikut dia jumpa klien kami.
I dari tadi nak tanya..”Suara Cik Liyana(dengar sebab bos kerap sebut nama minah koperat ni) kedengaran.Aku yang sedang mencatit sesuatu  di buku nota,mengangkat muka sedikit.Mata hijau dia..nampak sangat pakai kanta lekap,sedang memandangku.
You ni PA baru Fayed ke?”Tanya Cik Liyana lagi.Aku baru nak buka mulut bila tangan Encik Fayed terus peluk bahu aku dan tarik aku mendekat ke tubuhnya.Aku jadi keras tiba-tiba.Ya Allah,apa kena dengan bos aku ni?
“Oh,I forgot to tell you..this is Cik Nur Azah Amira,my sayang..”Balas Encik Fayed,tersenyum dan menoleh padaku.Kening aku sudah ternaik dan rahang hampir jatuh bila dengar kata-katanya itu.Bukan mata aku saja tak berkelip pandang dia.Cik Liyana pun sama.Tapi lagi besar dari aku.Aku dah tentulah terkejut dengan aksi spontan tak boleh blah bos aku ni.Tapi yang cik minah koperat over terkejut kenapa pulak?
Your sayang?You mean…”Cik Liyana tak habis bercakap,tapi mata dia dah tajam pandang aku.Apasal pulak.Aku tak ada  kena-mengena dengan otak gila bos aku ni!
Yup,this girl..is my future wife!”Encik Fayed dengan bangganya memperkenalkan aku begitu pada Cik Liyana.Lebar betul senyuman dia tu aku tengok.Macam suka sangat dengan kelentong dia tu nak kenakan Cik Liyana.Bukan aku tak tahu helah dia tu.Sebab kami tahu cik minah koperat ni dah tersangkut hati kat bos kacak-segak kami ni.Mungkin sebab itu Encik Fayed potong jalan dia.Tapi kenapa aku?Kenapa tak Kak Nurul yang putih melepak tu?Gila kau,Nur?Kak Nurul tu kan dah kahwin?Dah sarat pun mengandung!Adoiii…

No comments:

Post a Comment